Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Investor Terbebani Proyeksi IMF, Indeks Topix Ditutup Berbalik Melemah

Indeks Topix ditutup melemah 0,63% atau 9,94 poin ke level 1.556,43, setelah sempat menguat hingga 1.572,28. Adapun indeks Nikkei 225 ditutup melemah 0,47% atau 96,42 poin ke level 20.622,91.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 22 Januari 2019  |  15:25 WIB
Bursa Jepang - Reuters
Bursa Jepang - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Saham Jepang ditutup berbalik melemah pada perdagangan hari ini, Selasa (22/1/2019) menyusul kekhawatiran investor terhadap proyeksi pertumbuhan global dari Dana Moneter Internasional (IMF)

Indeks Topix ditutup melemah 0,63% atau 9,94 poin ke level 1.556,43, setelah sempat menguat hingga 1.572,28. Adapun indeks Nikkei 225 ditutup melemah 0,47% atau 96,42 poin ke level 20.622,91.

Berdasarkan laporan World Economic Outlook (WEO) Januari 2019, IMF memperkirakan PDB ekonomi global akan tumbuh 3,5% pada 2019 dan3,6% pada 2020.

Angka tersebut lebih rendah masing-masing 0,2% dan 0,1% dari WEO Oktober 2018. Pertumbuhan tersebut juga lebih lambat jika dibandingkan dengan estimasi pertumbuhan ekonomi pada 2018 sebesar 3,7%.

Dalam laporan yang dirilis pada Senin (21/1), IMF menyebutkan revisi turun itu melihat adanya dampak negatif dari kenaikan tarif perdagangan antara Amerika Serikat dan China yang menyebabkan perekonomian Negeri Panda berpotensi melambat lebih besar dari ekspektasi.

Padahal, IMF sebelumnya menaikkan proyeksi ekspansi ekonomi Jepang di tahun 2019 menjadi 1,1% dari 0,9% pada Oktober.

Saham emiten teknologi dan perusahaan kimia membebani indeks Topix, sementara saham kereta api memberikan dukungan dan menahan laju negatif indeks.

"Prospek IMF tentang Jepang pada awalnya rendah tetapi peningkatannya adalah hal yang baik untuk ekonomi domestik," kata Toshihiko Matsuno dari SMBC Nikko Securities Inc., seperti dikutip Bloomberg.

“Revisi ke bawah untuk pertumbuhan global tidak mengejutkan tetapi mengingat pendapatan perusahaan Jepang secara keseluruhan yang cenderung sangat bergantung pada ekspor, ini menjadi negatif," lanjutnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa jepang indeks topix
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top