Central Proteina Prima (CPRO) Bidik Ekspor Udang US$100 Juta

Emiten perikanan PT Central Proteina Prima Tbk. (CPRO) menargetkan penjualan ekspor udang olahan mencapai 9.000 ton pada 2018 dengan nilai sekitar US$100 juta. 
Hafiyyan | 20 September 2018 11:59 WIB
Siluet pengunjung mengamati layar informasi Indeks harga saham gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (6/9/2018). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten perikanan PT Central Proteina Prima Tbk. (CPRO) menargetkan penjualan ekspor udang olahan mencapai 9.000 ton pada 2018 dengan nilai sekitar US$100 juta. 

Wakil Direktur Utama Central Proteina Prima Saleh menyampaikan, fluktuasi rupiah terhadap dolar AS memengaruhi biaya impor komoditas bahan baku pakan budidaya perikanan.

Oleh karena itu, perusahaan berupaya memacu penjualan ekspor untuk mengurangi tekanan nilai tukar. “Kami akan menggenjot ekspor sampai akhir 2018, terutama produk udang olahan,” tuturnya, Rabu (19/9/2018).

Pada 2017, penjualan neto mencapai Rp6,57 triliun dengan komposisi ekspor sebesar 15%. Penjualan ke luar negeri didominasi produk udang olahan, sedangkan pakan perikanan baru berkontribusi di bawah 1%.

Saat itu, penjualan udang olahan berkisar 6.000 ton dengan nilai US$60—US$70 juta. Pada tahun ini, ditargetkan ekspor udang olahan meningkat menjadi 8.000—9.000 ton dengan estimasi nilai pemasaran US$90 juta—US$100 juta.

Per Juni 2018, pendapatan dari produk tersebut mencapai Rp705,07 miliar, naik 32,57% year-on-year (yoy) dari semester I/2017 sebesar Rp531,86 miliar dengan volume penjualan sekitar 6.500 ton. Pemasaran didorong oleh ekspor ke pasar Eropa, Amerika Serikat, dan Jepang. 

Saleh menuturkan, peningkatan ekspor diharapkan mendorong kinerja keuangan pada 2018. Tahun ini, perseroan membidik pendapatan Rp7,5 triliun dan Earnings before interest, tax, depreciation and amortization (EBITDA) Rp500 miliar—Rp600 miliar. 

Per Juni 2018, perusahaan membukukan pendapatan Rp3,87 triliun, naik 21,87%, dan EBITDA Rp314 juta, tumbuh 19% yoy. Bisnis pakan berkontribusi mayoritas terhadap pendapatan, yakni sejumlah Rp2,96 triliun.

“Target pendapatan dan EBITDA itu dengan perhitungan nilai tukar rupiah Rp15.000 per dolar AS,” ujarnya.

Menurutnya, cukup sulit memerkirakan perolehan laba bersih sampai akhir 2018. Pasalnya, setiap depresiasi rupiah 5% dapat menekan margin EBITDA perseroan sebesar 0,5%. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
udang, kinerja emiten, cpro

Editor : Pamuji Tri Nastiti

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Top