Minyak Berakhir di Atas US$60 Per Barel

Minyak mentah dunia ditutup menguat di atas US$60 per barel pada penutupan perdagangan terakhir di tahun 2017 seiring dengan permintaan minyak global yang kuat dan berkurangnya pasokan global.
Eva Rianti | 31 Desember 2017 12:40 WIB
Prediksi Harga Minyak WTI - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Minyak mentah dunia ditutup menguat di atas US$60 per barel pada penutupan perdagangan terakhir di tahun 2017 seiring dengan permintaan minyak global yang kuat dan berkurangnya pasokan global.

Pada penutupan perdagangan Jum'at (29/12/2017), harga minyak West Texas Intermediate (WTI) ditutup menguat di level US$60,42 di New York Merchantile Exchange, penutupan tertinggi sejak Juni 2015.

Adapun harga minyak mentah Brent naik 45 sen menjadi US$66,62 per barel di ICE futures Europe yang berbasis di London. Brent sempat menembus US$67 minggu ini untuk pertama kalinya sejak Mei 2015.

Dilansir dari Bloomberg, harga minyak ditutup di atas US$60 per barel pada perdagangan terakhir tahun ini, pertama kalinya sejak pertengahan 2015. Komoditas tersebut berakhir pada 2017 dengan kenaikan 12% yang didorong oleh permintaan yang kuat dan penurunan persediaan global.

Patokan minyak mentah mentah Brent mentah mengakhiri tahun ini dengan kenaikan 17%, didukung oleh menurunnya pasokan oleh produsen utama OPEC dan Rusia serta permintaan yang kuat dari China.

Penyebaran di antara tolok ukur melebar sepanjang tahun, saat Brent menanggapi penarikan pasokan dari produsen utama dunia sementara output A.S. terus tumbuh.

Keuntungan tersebut mengindikasikan bahwa ketimpangan pasar global yang telah mantap di pasar sejak 2014 menyusut. Awal tahun ini, harga minyak merosot karena kekhawatiran bahwa produksi minyak mentah yang meningkat dari Nigeria, Libya dan tempat lain akan merusak pemotongan output yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan Rusia.

Tapi harga telah rally hampir 50% sejak pertengahan tahun pada permintaan yang kuat dan kepatuhan yang kuat terhadap batas produksi.

"Tren itu kemungkinan akan berlanjut hingga 2018 dan persediaan minyak di seluruh dunia akan terus menurun," kata Andrew Lipow, presiden Lipow Oil Associates di Houston.

Lipow memperkirakan harga minyak mentah A.S. akan merayap hingga sekitar US$63 per barel pada akhir tahun depan, sementara Brent akan bertahan sekitar US$67 per barel karena ekspor minyak A.S. naik ke tingkat rekor.

Harga WTI didukung oleh data dari Administrasi Informasi Energi A.S. pada hari Kamis yang menunjukkan produksi minyak dalam negeri turun minggu lalu menjadi 9,75 juta barel per hari (bpd) dari 9,79 juta barel per hari minggu sebelumnya.

Adapun data AMDAL bulanan yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan produksi minyak mentah A.S. mencapai tertinggi 46 tahun di bulan Oktober, namun ekspor dan permintaan minyak negara juga meningkat. Output A.S. naik hampir 16 persen sejak pertengahan 2016.

Analis memperkirakan jumlah produksi akan ke atas 10 juta bpd dalam beberapa minggu ke depan dan terus berkembang, membatasi usaha produsen lain untuk membatasi pasokan global.

Cuaca dingin yang ekstrem di sebagian besar Amerika Utara juga dapat meningkatkan harga minyak mentah dengan menyebabkan masalah produksi di ladang minyak.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Harga Minyak

Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top