Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indonesia AirAsia Merugi, CMPP Siap Beli

Perusahaan penerbangan, PT Indonesia AirAsia (IAA) membukukan rugi bersih yang semakin dalam pada semester I/2017.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 30 Agustus 2017  |  13:27 WIB
Indonesia AirAsia Merugi, CMPP Siap Beli
Bagikan

Bisnis.com, TANGERANG—Perusahaan penerbangan, PT Indonesia AirAsia (IAA) membukukan rugi bersih yang semakin dalam pada semester I/2017.

Sepanjang semester I/2017, rugi yang dibukukan mencapai Rp557,88 miliar.

Kerugian maskapai AirAsia ini meningkat hingga 16 kali dibandingkan Juni 2016 senilai Rp34,7 miliar. Maskapai AirAsia telah mencatatkan kerugian sejak dua tahun silam.

Sementara itu, pendapatan maskapai AirAsia ini sepanjang semester I/2017 mencapai Rp1,9 triliun, meningkat 6,07% year on year dari posisi Rp1,81 triliun.

Bila ditelisik lebih dalam, pendapatan yang dibukukan AirAsia dalam tren fluktuatif.

Pada 2016, pendapatan yang dibukukan AirAsia mencapai Rp3,88 triliun, turun 23,1% dari posisi Rp5,05 triliun pada periode yang sama tahun sebelumnya. Selain itu, aset yang dimiliki IAA dalam tren menurun.

Meskipun mengalami IAA mengalami kerugian, PT Rimau Multi Putra Pratama Tbk. (CMPP) siap melakukan transaksi penawaran umum terbatas (rights issue) dengan rasio dilusi 97,97%, mengambilalih sekuritas pertual IAA senilai Rp2,6 triliun.

Komisaris Utama Rimau Multi Putra Pratama Donny Petrus Pranoto mengungkapkan rights issue dilakukan untuk memperkuat struktur permodalan, sehingga perseroan dapat melakukan investasi di bidng penerbangan komersial berjadwal.

"IAA akan menjadi entitas anak perusahaan kami. Kami optimis, ini akan memberikan kontribusi terhadap pendapatan kami," ungkapnya di Tangerang, Rabu (30/8/2017).

Sementara itu, ekuitas yang dimiliki oleh IAA per Juni 2017 masih negatif hingga Rp117,22 miliar.

Liabilitas perusahaan penerbangan ini mencapai Rp3,03 triliun. Donny enggan menyampaikan komposisi utang yang dimiliki AirAsia dari total liabilitas.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pt indonesia airasia
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top