Tingkat Konsumsi Masyarakat Meningkat, INDF Bisa Dapat Untung

Tingginya tingkat konsumsi masyarakat Indonesia menjadi sentimen positif kepada emiten di sektor konsumer, salah satunya PT Indofood Sukses Makmur Tbk. (INDF).
Gita Arwana Cakti | 02 April 2015 11:57 WIB
Ilustrasi - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA— Tingginya tingkat konsumsi masyarakat Indonesia menjadi sentimen positif kepada emiten di sektor konsumer, salah satunya PT Indofood Sukses Makmur Tbk. (INDF).

Tim Riset PT Daewoo Securities Indonesia menyebutkan selama 5 tahun terakhir, 56% dari total pengeluaran di Indonesia berasal dari konsumsi pribadi (private consumption), meskipun ekonomi mengalami perlambatan.

Populasi masyarakat menengah juga meramaikan Indonesia dan hal itu terlihat dari kebiasaan konsumsinya.

“Faktor lain yang akan memberikan dampak positif adalah proyeksi pertumbuhan ekonomi yang lebih baik yang akan membawa kita kepada disposable income lebih tinggi yang akan memicu konsumsi,” paparnya dalam riset yang dikutip Bisnis, Kamis (2/4/2015).

Dari sisi permintaan, lanjutnya, daya beli konsumen juga diprediksi meningkat karena minyak mentah saat ini berada di level terendah dalam sejarah yakni US$44/barrel pada 20 Maret 2015, terjadinya pelemahan harga komoditas, dan penurunan tingkat suku bunga.

“Kami berharap INDF untuk terus memperkuat dan memperluas bisnis domestik dan global,” tambahnya.

Seperti diketahui, Indofood Sukses Makmur mengklasifikasikan usahanya menjadi lima segmen yakni produk konsumen bermerek, bogasari, agribisnis, distribusi serta budidaya sayuran dan pengolahan.

Pendapatan utama Indofood berasal dari produk konsumen bermerek 46,9%, flour 25,2%, agribisnis 19,8%, dan distribusi 8%.

Belum lama ini, Indofood juga memulai joint venture (JV) dengan perusahaan unggas Brasil, BRF. INDF bertujuan untuk diversifikasi portofolio bisnis mengingat pertumbuhan stagnan di segmen mie dan tepung.

“Divestasi Minzhong (52,9%) pada pertengahan tahun, menurut pandangan kami, merupakan hal yang positif untuk INDF karena akan mengurangi eksposur perusahaan terhadap utang USD, dan pada saat yang sama, beban bunga menjadi lebih rendah,” tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
indofood

Editor : Gita Arwana Cakti

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top