Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Permintaan Ekspor Meningkat, Harga Kedelai Terangkat

Harga kedelai berjangka kembali naik dalam tiga sesi berturut-turut setelah laporan pemerintah Amerika Serika menunjukkan peningkatan permintaan luar negeri untuk pasokan dari AS.
Nenden Sekar Arum
Nenden Sekar Arum - Bisnis.com 29 April 2014  |  19:44 WIB
Pertanian kedelai. Harga terdongkrak meningkatnya permintaan ekspor - JIBI
Pertanian kedelai. Harga terdongkrak meningkatnya permintaan ekspor - JIBI

Bisnis.com, MELBOURNE--Harga kedelai berjangka kembali naik dalam tiga sesi berturut-turut setelah laporan pemerintah Amerika Serika menunjukkan peningkatan permintaan luar negeri untuk pasokan dari AS.

Kedelai yang diperiksan untuk ekspor naik 65% menjadi 254.299 metrik ton pada pekan yang berakhir 24 April. Penjualan bungkil kedelai melonjak menjadi 186.325 metrik ton, lima kali lebih banyak dari pekan sebelumnya.

"Permintaan ekspor kedelai tidak melambat secara musiman meskipun Brasil mendekati akhir panen," ujar Spesialis Berjangka Citigroup Inc., Sterling Smith seperti dikutip Bloomberg, Selasa (29/4/2014).

Kedelai berjangka untuk pengiriman Juli naik 0,4% mendekati US$15 per bushel di Chicago Board of Trade, menahan penguatan pertama dalam tiga hari sejak 16 April.

Sebelumnya, harga kedelai sempat jatuh ke level terendah dalam satu pekan di tengah kekhawatiran permintaan dari China akan melemah.

Oil World sempat memprediksi laju ekspor kedelai dari Amerika Serikat dan Amerika Selatan akan melambat hingga akhir musim karena permintaan China menurun disebabkan terpenuhinya stok.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kedelai
Editor : Ismail Fahmi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top