Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Persediaan AS Melonjak, Harga Minyak Anjlok

Harga minyak AS turun untuk hari kedua berturut-turut pada Rabu (Kamis pagi WIB), setelah laporan Departemen Energi menunjukkan peningkatan besar mengejutkan dalam persediaan AS.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 31 Oktober 2013  |  03:34 WIB

Bisnis.com, NEW YORK--Harga minyak AS turun untuk hari kedua berturut-turut pada Rabu (Kamis pagi WIB), setelah laporan Departemen Energi menunjukkan peningkatan besar mengejutkan dalam persediaan AS.

Patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Desember jatuh US%1,43  menjadi ditutup pada US$96,77 per barel di New York Mercantile Exchange.

Sementara patokan Eropa, minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman Desember naik 85 sen menjadi menetap di 109,86 dolar AS per barel di perdagangan London.

Penurunan dalam WTI menyusul laporan Departemen Energi AS yang menunjukkan bahwa stok minyak AS naik sebesar 4,1 juta barel pada pekan lalu, jauh di atas konsensus perkiraan Dow Jones Newswires sebesar 2,2 juta barel.

Itu kenaikan mingguan keenam berturut-turut dalam persediaan minyak mentah di ekonomi terbesar dunia. Laporan juga menunjukkan peningkatan 2,2 juta barel di pusat perdagangan minyak AS di Cushing, Oklahoma. "Ada begitu banyak minyak diproduksi," kata John Kilduff, mitra pendiri hedge fund Again Capital.

Kilduff juga mengutip serangkaian data ekonomi AS yang lemah baru-baru ini, termasuk angka suram pada kepercayaan konsumen.

Stephen Schork, analis yang mempublikasikan Laporan Schork di pasar minyak, mengatakan faktor kunci dalam melimpahnya pasokan minyak adalah jatuhnya permintaan musiman. "Saat ini, permintaan di pasar lemah, Setiap tahun selalu lemah. Itu akan meningkat."

Sementara itu, Brent mendapat dukungan dari gangguan pasokan di Libya karena pemogokan di ladang minyak dan ketidakstabilan politik.

"Tidak ada indikasi bahwa pasokan minyak Libya akan normal kembali dalam waktu dekat -- selama empat bulan terakhir ini telah terhambat oleh protes di terminal-terminal ekspor dan ladang-ladang minyak negara itu," kata analis Commerbank dalam sebuah catatan penelitian.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak

Sumber : Antara/AFP

Editor :
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top