Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

DPR Bakal Bikin SOP Investasi BUMN, Hindari Potensi Konflik Kepentingan Seperti di GOTO

Panitia Kerja (Panja) Investasi DPR pada Perusahaan Digital akan menyusun rekomendasi berupa Standard Operational Procedure (SOP) guna mencegah terjadinya krisis moral (moral hazard) saat pembelian saham.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 27 Juni 2022  |  10:34 WIB
DPR Bakal Bikin SOP Investasi BUMN, Hindari Potensi Konflik Kepentingan Seperti di GOTO
Mitra layanan ojek daring Gojek menunjukkan logo merger perusahaan Gojek dan Tokopedia yang beredar di media sosial di shelter penumpang Stasiun Kereta Api Sudirman, Jakarta, Jumat (28/5/2021). - ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI bakal membentuk Standard Operational Procedure (SOP) investasi bagi BUMN guna mencegah terjadinya konflik kepentingan saat melakukan investasi.

Anggota Komisi VI DPR RI Muhammad Husein Fadhlullah menjelaskan Panitia Kerja (Panja) Investasi pada Perusahaan Digital (GoTo) akan menyusun rekomendasi berupa Standard Operational Procedure (SOP) guna mencegah terjadinya krisis moral (moral hazard) saat pembelian saham.

Hal itu dalam rangka antisipasi kembali adanya dugaan moral hazard yang berkembang di masyarakat, pasca BUMN Telkomsel membeli saham PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. (GOTO) melalui Initial Public Offering (IPO).

Adapun, dugaan moral hazard dalam bentuk konflik kepentingan menjadi sorotan publik lantaran adanya relasi kekeluargaan kakak kandung Menteri BUMN Erick Thohir dengan Garibaldi Thohir yang menjadi Komisaris Utama dari GOTO tersebut.

“Tentu itu akan sampai ke sana [penyusunan SOP] dengan berbagai macam pertimbangan tentunya. Berkembang itu nanti setelah kita selesai panja-nya,” ujar Husein dikutip dari situs DPR, Senin (27/6/2022).

Diketahui, Panja Investasi GoTo dibentuk awal Juni 2022 dan sudah menjalankan rapat perdana per Selasa, 14 Juni 2022 silam.

Panja ini akan bekerja melakukan pendalaman, pemanggilan pihak-pihak terkait, dan penyusunan rekomendasi selama dua kali masa sidang.

Sejauh ini, panja yang dipimpin oleh Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Sarmuji tersebut, baru memanggil pihak PT Telkom untuk meminta penjelasan.

“Mereka menjelaskan selain investasi, kerja sama tersebut juga untuk memperkuat lini bisnis mereka. Mereka juga jelaskan bagaimana skema runtutan investasi itu step by step prosesnya dan bisa diakses juga oleh publik,” urai Husein.

Dia menegaskan panja ini akan memiliki target dua hal. Pertama, untuk melihat manfaat investasi bagi perusahaan Telkom dan Telkomsel sebagai BUMN, dan yang kedua, untuk melihat apakah proses pembelian saham melalui IPO ini sudah melalui standar Good Corporate Governance (GCG) atau belum.

“Karena menurut penjelasan yang disampaikan ada unrealized loss yang ternyata setelah beberapa bulan mereka investasi ini kan ternyata ada bubble di dunia start-up. Ada banyak perusahaan yang lakukan lay off karyawan. Jadi ini sebetulnya lebih ke rekomendasi seperti apa ke depan,” tutup Husein.

Diketahui, Direktur Utama PT Telkom Ririek Adriansyah menjelaskan bahwa kebijakan Grup Telkom berinvestasi di GoTo tidak hanya mempertimbangkan aspek capital gain atau loss. Namun juga mempertimbangkan aspek yang lebih luas lagi, seperti sinergi.

Salah satu contoh hasil sinergi tersebut, ungkap Ririek, Grup Telkom memperoleh pendapatan senilai Rp473 miliar dari pendapatan pelanggan baru mitra pengemudi Gojek melalui pembelian paket data Telkomsel untuk mitra di tahun 2021 lalu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dpr panja dpr dpr ri Goto GoTo Gojek Tokopedia
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top