Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa Indonesia IHSG Catat Kenaikan Tertinggi di Asia!

Sepanjang 2022, IHSG mencatatkan return atau imbal hasil 9,84 persen, tertinggi di Asia.
Hafiyyan & Lorenzo A. Mahardika
Hafiyyan & Lorenzo A. Mahardika - Bisnis.com 04 Mei 2022  |  12:33 WIB
Bursa Indonesia IHSG Catat Kenaikan Tertinggi di Asia!
Dari kiri-kanan: Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK Hoesen, Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartanto, Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso, Direktur Utama BEI Inarno Djajadi dalam Seremoni Pembukaan Perdagangan BEI Tahun 2021, Senin (4/1 - 2021).
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Peningkatan return Bursa Efek Indonesia yang ditunjukkan oleh indeks harga saham gabungan (IHSG) menjadi yang tertinggi di Asia Pasifik sepanjang 2022.

Berdasarkan data BEI, IHSG ditutup naik 0,45 persen ke level 7.228,91 pada 28 April 2022, perdagangan terakhir sebelum libur Lebaran. Sepanjang 2022, IHSG mencatatkan return atau imbal hasil 9,84 persen.

Kenaikan tersebut membuat IHSG menjadi pasar paling atraktif di Asia Pasifik sepanjang 2022. Di peringkat kedua, ada Bursa Singapura STi dengan return 6,85 persen sepanjang 2022.

Selai itu, Bursa Malaysia FTSE BM mencatatkan return 2,04 persen, Bursa Thailand SETi 0,56 persen. Bursa Vietnam VN-Index malah anjlok 9,83 persen, mengikuti Bursa Korea Selatan KOSPI yang turun 10,42 persen.

Sementara itu, Indonesia menjadi negara dengan aktivitas penawaran umum perdana saham atau initial public offering (IPO) teraktif di wilayah Asia Tenggara sepanjang kuartal I/2022.

Dalam laporan Ernst & Young (EY) yang dikutip pada Rabu (20/4/2022), terdapat 12 pendatang baru melakukan IPO di Indonesia dengan perolehan dana sekitar US$219 juta. Jumlah tersebut berada di atas Bursa Malaysia dan Thailand yang menyambut 5 perusahaan baru.

Meski demikian, dari sisi pendapatan, Indonesia berada di bawah Malaysia yang menghimpun US$362 juta dan Thailand sebesar US$228 juta. Menyusul di belakang Indonesia adalah Filipina yang mencatat 4 IPO dengan dana yang dikumpulkan sebesar US$201 juta.

Sementara itu, bursa Singapura menyambut 3 IPO baru sepanjang kuartal I/2022 yang menghasilkan dana sebesar US$17 juta.

Sahala Situmorang, Lead Strategy and Transactions Partner, PT Ernst & Young Indonesia mengatakan, Indonesia menyaksikan aktivitas IPO paling aktif di kuartal I/2022 di antara negara-negara ASEAN.

Hal ini terjadi ditengah tren kemunduran dibandingkan dengan aktivitas IPO Indonesia di kuartal IV/2021, baik dari segi jumlah perusahaan yang go public maupun hasil IPO.

Dari 12 perusahaan baru yang tercatat di BEI, dua pertiga di antaranya tercatat di papan pengembangan.

“Kami percaya ini adalah salah satu alasan bahwa total hasil IPO turun 91 persen kuartal-ke-kuartal,” jelasnya dikutip dari laporan tersebut.

Sahala melanjutkan, sektor yang paling populer di pasar IPO pada kuartal I/2022 adalah consumer goods. Tercatat, 58,3 persen dari pendatang baru di bursa melakukan bisnis di sektor ini. Mengikuti jejak tech giant seperti Bukalapak dan GoTo, beberapa perusahaan teknologi lain juga berencana untuk IPO.

Sahala menambahkan, ketegangan geopolitik juga telah memicu kenaikan harga komoditas yang signifikan. Hal ini diperkirakan akan berdampak positif bagi para pendatang baru yang bekerja di bisnis terkait komoditas.

“Dengan latar belakang ini, kami berharap pasar modal Indonesia akan membaik pada kuartal berikutnya hingga akhir tahun,” imbuhnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Bursa Asia bursa efek indonesia Indeks BEI
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top