Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Minyak Bertahan di US$91, Ada Sentimen Ketidakpastian Rusia-Ukraina

Harga minyak masih berada di level tinggi di tengah kewaspadaan pasar yang memantau perkembangan konflik Rusia-Ukraina.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 19 Februari 2022  |  06:59 WIB
Ilustrasi. Tanki penimbunan minyak. - Bloomberg
Ilustrasi. Tanki penimbunan minyak. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak mentah beragam pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), dengan minyak mentah AS menghentikan kenaikan delapan minggu.

Hal itu karena prospek peningkatan ekspor minyak Iran melampaui kekhawatiran potensi gangguan pasokan akibat krisis Rusia-Ukraina, mengutip Antara.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman April naik 0,6 persen, menjadi US$93,54 per barel. Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Maret turun 0,8 persen, menjadi US$91,07 per barel.

Kedua harga acuan mencapai level tertinggi sejak September 2014 pada Senin (14/2/2022), tetapi prospek pelonggaran sanksi minyak terhadap Iran telah membebani pasar. Brent membukukan kenaikan tipis 0,9 persen dalam kenaikan minggu kesembilan berturut-turut sementara WTI jatuh 1,7 persen minggu ini.

Kekhawatiran atas kemungkinan gangguan pasokan akibat kehadiran militer Rusia di perbatasan Ukraina telah membatasi kerugian minggu ini. Barat telah mengancam Rusia, pemasok minyak dan gas utama, dengan sanksi baru jika menyerang Ukraina; Rusia membantah merencanakan serangan apa pun.

Sanksi apa pun yang mungkin dikenakan pada Rusia oleh Uni Eropa tidak boleh termasuk impor energi, kata Perdana Menteri Italia Mario Draghi.

Presiden AS Joe Biden akan memberikan pembaruan tentang situasi Rusia-Ukraina pada Jumat (18/2/2022) pukul 21.00 GMT, kata Gedung Putih.

Seorang pejabat senior Uni Eropa mengatakan pada Jumat (18/2/2022) bahwa kesepakatan AS-Iran untuk menghidupkan kembali perjanjian nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia sudah dekat, tetapi keberhasilannya tergantung pada kemauan politik dari mereka yang terlibat.

Namun, kesepakatan yang terbentuk menjabarkan fase langkah bersama untuk membawa kedua belah pihak kembali ke kepatuhan penuh, dan yang pertama tidak termasuk keringanan sanksi minyak, kata para diplomat.

Akibatnya, ada sedikit kemungkinan minyak mentah Iran kembali ke pasar dalam waktu dekat untuk mengurangi ketatnya pasokan saat ini, kata para analis.

Mencerminkan ketatnya pasokan minyak global, keterbelakangan (backwardation) enam bulan untuk minyak mentah Brent mencapai rekor terluas pada Rabu (16/2/2022). Keterbelakangan adalah struktur pasar ketika kontrak untuk pengiriman jangka pendek dihargai lebih tinggi daripada kontrak untuk bulan-bulan berikutnya.

OPEC+, yang terdiri dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia, akan bekerja untuk mengintegrasikan Iran ke dalam pakta produksi minyaknya jika Teheran dan kekuatan dunia mencapai kesepakatan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir mereka, kata sumber yang dekat dengan kelompok itu.

Menambah tekanan pada WTI, perusahaan energi AS minggu ini menambahkan empat rig minyak, dengan jumlah rig, indikasi produksi masa depan, naik ke 520, tertinggi sejak April 2020, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes Co.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak iran rusia harga minyak mentah harga minyak mentah wti

Sumber : Antara

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top