Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Alasan Lo Kheng Hong Pilih Harga Saham Murah

Ada rahasia yang dibeberkan oleh, Lo Kheng Hong bahwa dia suka membeli saham value investing atau harga murah. Kenapa?
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 31 Agustus 2021  |  15:14 WIB
Investor saham yang dijuluki Warren Buffet Indonesia Lo Kheng Hong memaparkan materinya pada acara Mega Talkshow Investasi 2020 di Aula Barat Institut Teknologi Bandung (ITB), Bandung, Jawa Barat, Sabtu (7/3/2020). Bisnis - Rachman
Investor saham yang dijuluki Warren Buffet Indonesia Lo Kheng Hong memaparkan materinya pada acara Mega Talkshow Investasi 2020 di Aula Barat Institut Teknologi Bandung (ITB), Bandung, Jawa Barat, Sabtu (7/3/2020). Bisnis - Rachman

Bisnis.com, JAKARTA – Investor saham Lo Kheng Hong (LKH) membeberkan alasannya lebih memilih strategi value investing.

Menurutnya, value investing merupakan strategi membeli saham perusahaan di mana harga pasar jauh lebih murah daripada nilai intrinsik perusahaan.

“Artinya, ketika saya mendapatkan Mercy yang dijual harga Avanza. Tentu saya akan membeli. Itu metode yang paling sederhana kalau saya menemukan ada Mercy yang dijual harga Avanza, saya pasti akan beli,” ungkap LKH dalam unggahan video Instagram @lukas_setiaatmaja, seperti dikutip Bisnis.com, Selasa (31/8/2021).

Pria yang disebut sebagai Warren Buffet-nya Indonesia ini mengatakan jika di dunia nyata, kita tidak akan pernah bertemu dengan orang yang mau menjual Mercy setara dengan harga Avanza.

“Tetapi di bursa saham, Mercy yang dijual harga Avanza itu banyak. Jadi, itulah seperti value investing, berinvestasi berdasarkan nilai,” jelasnya.

LKH menceritakan masa lalunya saat berkecimpung di dunia bursa saham, tepatnya pada 32 tahun yang lalu.

“32 tahun yang lalu saya membeli saham sama sekali saya buta. Kalau Warren Buffet itu membeli saham ketika usia 11 tahun, Tapi saya membeli saham ketika usia sangat telat, 30 tahun, sangat telat sekali,” katanya.

LKH mengungkapkan dirinya yang 32 tahun lalu tidak mengerti tentang saham, sehingga dirinya membeli saham tanpa pengetahuan sama sekali.

“Waktu itu strategi saya bukan value investing, tapi strategi saya pertama kali itu adalah beli saham IPO, ketika listing saya jual. Itu strategi saya, itu yang 32 tahun yang lalu,” ujarnya.

Pada masa itu, LKH melihat banyak saham perusahaan yang melaksanakan penawaran saham perdana atau initial public offering (IPO) naik harganya.

Melihat hal itu, LKH membeli saham saat IPO kemudian saat listing dijual.

“Saham yang pertama saya beli adalah Gajah Surya Multifinance. Saya pikir demand-nya begitu kuat, yang jual hanya sedikit, ketika listing pasti naik, ternyata bukan science,” ungkapnya.

Hal ini disebabkan demand tinggi dan supply sedikit, bukan membuat harga naik tetapi menurun. Lantas, LKH sempat merugi dua kali karena memilih strategi pada 32 tahun yang lalu.

“Jadi sebetulnya pertama kali saya membeli saham, strateginya bukan value investing, tapi beli IPO jual ketika listing dan tidak mempunyai pengetahuan sama sekali, hanya ikut-ikutan saja,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham investasi lo kheng hong
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top