Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Adhi Karya (ADHI) Sebut LRT Jabodebek Bisa Beroperasi Pertengahan 2022

Saat ini progres pengerjaan LRT Jabodebek lintas 1 Cawang-Cibubur sudah 93,7 persen, dan lintas 2 dan 3 masing-masing di atas 80 persen.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 21 April 2021  |  15:42 WIB
Adhi Karya (ADHI) Sebut LRT Jabodebek Bisa Beroperasi Pertengahan 2022
U-Shape Girder merupakan pondasi struktur bangunan LRT Jabodebek dengan cetakan beton berbentuk huruf "U". Untuk pertama kalinya U- Shape Girder digunakan di Indonesia dan lahir di pabrik beton pracetak milik ADHI. Teknologi ini diadopsi dari Prancis. - ADHI.Co.Id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten kontraktor PT Adhi Karya (Persero) Tbk. menyebut LRT Jabodebek dapat mulai beroperasi pada pertengahan 2022. Hingga April 2021, progres pengerjaan infrastruktur transportasi ini sudah mencapai 83,5 persen.

Direktur Utama Adhi Karya Entus Asnawi Mukhson. mengatakan saat ini progres pengerjaan LRT Jabodebek lintas 1 Cawang-Cibubur sudah 93,7 persen, lintas 2 Cawang-Kuningan-Dukuh Atas 82,7 persen, lintas 3 Cawang-Bekasi Timur 90,3 persen, dan depo di Bekasi Timur 38,8 persen.

“Depo secara fisik, Agustus-September ini selesai dan untuk operasinya insyaallah pertengahan 2022,” kata Entus, Rabu (21/4/2021).

Dia memaparkan bahwa LRT Jabodebek perlu dilakukan pengujian sistem, signaling, dan yang lainnya terkait dengan teknologi untuk mendukung operasi tanpa masinis. Uji coba itu sebagian dilakukan dalam 6 bulan dan yang lainnya dalam 9 bulan.

Adapun, mengikuti proyek LRT Jabodebek ini adalah bisnis properti TOD (Transit-Oriented Development) milik anak usaha Adhi Karya yaitu Adhi Commuter Property (ACP).

Di sepanjang 2020, Adhi Commuter Properti telah melakukan serah terima empat proyek yaitu LRT City Bekasi–Eastern Green, LRT City Jatibening, LRT City Sentul, dan LRT City MTH.

Lebih lanjut, proyek LRT Jabodebek memiliki total kontrak senilai Rp23,3 triliun termasuk pajak setelah adendum yang ditandatangani pada 6 Mei 2020. Total pembayaran interim mencapai Rp13,3 triliun termasuk pajak. Selanjutnya, metode pembayaran untuk Depo LRT akan dibayar secara turnkey.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

adhi karya lrt jabodebek
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top