Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indeks Manufaktur China Kontraksi, Harga Bijih Besi Melemah

Dilansir dari Bloomberg pada Selasa (2/3/2020), harga bijih besi berjangka di Singapura sempat turun hingga 2,8 persen ke level US$168,55 per ton hingga pukul 12.22 waktu setempat.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 02 Maret 2021  |  13:49 WIB
Ilustrasi: Penambangan bijih besi di Lhoong, Kabupaten Aceh Besar, Provinsi Aceh (21/4/2010). - Antara/Ampelsa
Ilustrasi: Penambangan bijih besi di Lhoong, Kabupaten Aceh Besar, Provinsi Aceh (21/4/2010). - Antara/Ampelsa

Bisnis.com, JAKARTA – Harga bijih besi terkoreksi seiring dengan data manufaktur yang mengarah pada perlambatan pemulihan ekonomi. Sementara itu, China mengukuhkan rencana awalnya untuk membatasi produksi baja yang berpotensi mengurangi permintaan dari negara tersebut.

Dilansir dari Bloomberg pada Selasa (2/3/2020), harga bijih besi berjangka di Singapura sempat turun hingga 2,8 persen ke level US$168,55 per ton hingga pukul 12.22 waktu setempat. Sedangkan harga bijih besi di Dalian Commodity Exchange (DCE) terkoreksi 1,1 persen ke US$1.125 per ton.

Salah satu penyebab turunnya harga bijih besi adalah rilis data manufaktur China yang menurun. Data dari Biro Statistik Nasional China mencatat, Purchasing Managers Index (PMI) manufaktur Negeri Panda itu anjlok ke level terendahnya dalam 9 bulan terakhir.

Sementara itu, indeks manufaktur pada industri baja mencatatkan pemulihan ke level 48,6 pada Februari 2021 dari sebelumnya 44,3. Meski demikian, level tersebut masih dibawah 50 yang menunjukkan ekspansi.

Di sisi lain, China berencana untuk melakukan pemangkasan signifikan untuk produksi bajanya pada tahun ini. Menteri Industri dan Teknologi Informasi China, Xiao Yaqing mengatakan, pihaknya tengah berkoordinasi dengan instansi terkait untuk membatasi kapasitas smelter di China.

Adapun, China merupakan produsen baja utama dunia yang mencakup 50 persen dari output dunia. Pada tahun lalu, pabrik pengolahan bijih besi di China mencatatkan produksi baja tertinggi.

Sepanjang Februari lalu, harga komoditas yang menjadi bahan baku pembuatan baja ini menguat 11 persen seiring dengan optimisme kenaikan permintaan dari China seusai perayaan imlek.

Jumlah stok bijih besi pada pelabuhan-pelabuhan di China juga terpantau turun 0,5 persen ke 126,5 juta ton pekan lalu, yang mengindikasikan kenaikan konsumsi.

Sementara itu, perusahaan produsen bijih besi terbesar di dunia, Vale SA, mengatakan tambang-tambangnya di Brasil mulai kembali beroperasi setelah adanya gangguan akibat hujan besar Desember lalu. Vale juga optimistis dapat memenuhi target produksinya tahun ini.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur china bijih besi logam
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top