Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Incar Laba Rp200 Miliar Lebih, Saham Elnusa (ELSA) Memanas

Head of Corporate Communication Elnusa Wahyu Irfan mengatakan perseroan membidik pendapatan dan laba yang lebih tinggi pada 2021 dari realisasi pada 2020.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 07 Januari 2021  |  11:09 WIB
Aktivitas operasional PT Elnusa Tbk. Anak usaha Pertamina ini berencana menerbitkan sukuk ijarah dengan target Rp700 miliar guna memenuhi kebutuhan modal kerja. - elnusa.co.id
Aktivitas operasional PT Elnusa Tbk. Anak usaha Pertamina ini berencana menerbitkan sukuk ijarah dengan target Rp700 miliar guna memenuhi kebutuhan modal kerja. - elnusa.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - Saham entitas BUMN PT Elnusa Tbk. (ELSA) memanas seiring dengan optimisme manajeman terkait pertumbuhan kinerja laba dan pendapatan pada 2021.

Pada perdagangan Kamis (7/1/2021), saham ELSA naik 6,56 persen atau 24 poin menuju Rp390. Total transaksi mencapai Rp163,7 miliar.

Kapitalisasi pasarnya sejumlah Rp2,85 triliun dengan price to earning ratio (PER) 11,41 kali. Saham ELSA melejit 95 persen dalam 3 bulan terakhir.

Saham anak usaha PT Pertamina (Persero) itu juga terapresiasi 3,39 persen menjadi Rp366 per saham pada akhir perdagangan Rabu (6/1/2021).

Head of Corporate Communication Elnusa Wahyu Irfan mengatakan perseroan membidik pendapatan dan laba yang lebih tinggi dari realisasi pada 2020.

“Untuk akhir 2020 kami memperkirakan [pendapatan] bisa lebih dari Rp7 triliun. Untuk 2021 kami yakin, walaupun kondisi ketidakpastian masih tinggi, setidaknya pendapatan lebih tinggi dari itu,” kata Wahyu kepada Bisnis, Rabu (6/1/2021).

Sementara itu, laba diperkirakan bisa mencapai Rp200 miliar pada akhir tahun lalu. Oleh karena pendapatan diharapkan lebih tinggi, perolehan laba pun diyakini bisa melebihi Rp200 miliar pada akhir 2021 nanti.

Adapun, pendapatan emiten dengan kode saham ELSA sebesar Rp7 triliun pada akhir 2020 mencerminkan penurunan sebesar 16,51 persen dibandingkan 2019 senilai Rp8,38 triliun.

Sedangkan laba senilai Rp200 miliar bakal membuat perseroan mengalami penurunan keuntungan sebesar 21,51 persen dibandingkan tahun sebelumnya senilai Rp356,47 miliar.

Kendati belum dapat menyebutkan target pasti dan anggaran belanja modal untuk 2021, Wahyu optimistis bisnis perseroan akan lebih bergairah pada tahun ini.

Capital expenditure sendiri kami menyesuaikan melihat kondisi, yang pasti kami coba menganggarkan lebih berani. Pada 2020 itu terealisasi sekitar Rp500-an miliar. Tahun ini bisa lebih tinggi,” imbuh Wahyu.

Beberapa peluang bisnis yang dibidik perseroan dari upaya pemerintah memastikan produksi minyak menuju 1 juta barel per hari a.l. pemberlakuan resource-to-production (RTP) yaitu pengoperasian kembali sumur minyak seperti di Blok Rokan, penerapan Enhanced Oil Recovery (EOR), hingga penemuan cadangan migas baru.

“Secara strategi, target daripada pemerintah dan turunannya dicocokkan dengan kompetensi kami, bisa dikatakan bahwa peluang untuk tumbuh Elnusa ini ke depan semakin baik,” jelas Wahyu.

Kendati optimisme kian tinggi, Wahyu tetap memaklumi tantangan yang datang dari masa pandemi. Adapun, pandemi menyebabakan mobilitas orang lebih terbatas sehingga memengaruhi bisnis distribusi BBM yang dijalankan perseroan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham pertamina BUMN elnusa
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top