Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Implementasikan Pembinaan Go Modern, UMKM Binaan Pertamina Ini Berdayakan Kaum Perempuan Ciptakan Produk Kerajinan

Pembinaan UMKM oleh PT. Pertamina (Persero) melalui Program Kemitraan kerap menjadi multiplier effect bagi usaha itu sendiri dan orang-orang yang terlibat dibaliknya.
Media Digital
Media Digital - Bisnis.com 02 Desember 2020  |  17:35 WIB
Foto: Dok. PT. Pertamina (Persero)
Foto: Dok. PT. Pertamina (Persero)

Bisnis.com, JAKARTA – Pembinaan UMKM oleh PT. Pertamina (Persero) melalui Program Kemitraan kerap menjadi multiplier effect bagi usaha itu sendiri dan orang-orang yang terlibat dibaliknya.

Sehingga, dengan roadmap pembinaan UMKM menjadi Go Modern, Go Digital, Go Online, dan Go Global, UMKM tersebut diharapkan menjadi pahlawan ekonomi dibidang usaha kecil dan menengah yang unggul dan bermanfaat bagi orang banyak.

Seperti yang dilakukan oleh Harifah Adhar. Salah satu mitra binaan Pertamina penggerak UMKM Kesra Bordir ini menerapkan konsep sociopreneur dalam bisnisnya.

Seorang ibu rumah tangga asal Kedurus Gang III Masjid, Kecamatan Karang Pilang, Surabaya ini mampu memberdayakan belasan ibu rumah tangga di lingkungan rumahnya agar memiliki penghasilan tambahan.

“Dalam menjalankan usaha ini, saya mempunyai visi dan misi yaitu Menambah khasanah kerajinan bordir indonesia. Serta memberdayakan ibu-ibu rumah tangga untuk bisa membantu menambah income atau pendapatan tambahan keluarga,” jelas perempuan yang akrab dipanggil Iva ini.

Sebagai ibu rumah tangga, Iva juga ingin memiliki penghasilan sendiri. Tapi ia tidak mau menjalankan usaha seorang diri, untuk itu ia menggerakkan ibu rumah tangga yang ada di wilayahnya untuk berbisnis bersama.

“Di Kedurus banyak ibu rumah tangga yang memiliki waktu luang untuk bisa dimanfaatkan usai menjalankan tugas pokoknya. Makanya, saya minta bantuan lurah setempat untuk mengadakan pelatihan kewirausahaan,” ungkapnya.

Beruntung lurah setempat mendukung ide Iva. Pada tahun 2010, pertama diadakan pelatihan membuat kerajinan tangan bordir aplikasi yang terbuat dari kain blacu.

Selama dua bulan pelatihan, para peserta mampu menghasilkan beragam produk mulai dari tas, dompet dan sebagainya. Selain berupa pelatihan, peserta juga diberikan mesin bordir dan uang Rp 1 juta sebagai modal usaha kelompok.

Seiring berjalannya usaha, bahan baku kain blacu diganti dengan kain jeans karena proses membordir dengan kain jeans dianggap lebih mudah. Serta padu padan antara jeans dan katun dianggap lebih bagus dan menawan.

Selama satu tahun usaha Kedurus Sejahtera berjalan, pendapatan dari hasil penjualan hanya diputarkan kembali untuk modal. Di tahun berikutnya, para anggota kelompok baru menikmati hasilnya.

“Satu tahun pertama belum bisa dapat apa-apa. Tahun kedua baru kami bisa bagi hasilnya. Setiap tiga bulan sekali anggota mendapat bonus bahkan memperoleh THR,” ujar Iva.

Iva mematok harga jual produk kreasinya dengan harga yang cukup terjangkau. Untuk produk dompet, dihargai mulai dari Rp 12 hingga Rp 50 ribu untuk dompet ukuran besar. Sedangkan untuk produk tas dihargai mulai dari Rp 50 ribu hingga Rp 110 ribu. Dengan harga jual itu, omzet bersih yang ia dapatkan sekitar Rp 10 juta per bulannya. “Pilihan produk bisa dilihat melalui media sosial @kesrabordir,” imbuhnya.

Vice President Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman mengapresiasi langkah yang dilakukan Harifah Adhar. Menurutnya, salah satu tujuan UMKM adalah menciptakan lapangan kerja dan pemerataan ekonomi dari tingkat yang paling kecil.

”Konsep usaha berbasis sociopreneur ini dapat membantu upaya pemerintah dalam mengentaskan kemiskinan yang ada di Indonesia dan menjadi pahlawan ekonomi,” ujar Fajriyah.

Pertamina juga akan membantu UMKM untuk naik kelas menjadi UMKM unggul dan mandiri melalui beberapa tahapan. Seperti membantu dapat pengurusan izin usaha atau sertifikat lain sehingga UMKM dapat naik kelas dan mandiri.

”Ini sebagai implementasi Goal 8 Sustainable Development Goals (SDGs). Diharapkan dapat membantu masyarakat mendapat pekerjaan yang layak dan mendorong pertumbuhan ekonomi nasional,” tutup Fajriyah.

- Berdayakan Ibu Rumah Tangga

Dalam menjalankan bisnisnya, Iva memberdayakan belasan ibu rumah tangga di lingkungan rumahnya agar memiliki penghasilan tambahan.

- Beri Pelatihan Secara Cuma-Cuma

Iva memberikan pelatihan membuat kerajinan tangan bordir aplikasi yang terbuat dari kain blacu. Selama 2 bulan pelatihan, peserta mampu menghasilkan beragam produk mulai dari tas, dompet dan sebagainya.

- Omzet Rp 10 Juta

Produk dompet, dihargai mulai dari Rp 12 hingga Rp 50 ribu untuk dompet ukuran besar. Sedangkan untuk produk tas dihargai mulai dari Rp 50 ribu hingga Rp 110 ribu. Pilihan produk bisa dilihat melalui media sosial @kesrabordir

- Dukung SDGs Goal 8 & Pahlawan Ekonomi

Konsep usaha berbasis sociopreneur ini dapat mendukung penciptaan lapangan kerja dan pemerataan ekonomi dari tingkat yang paling kecil.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina umkm
Editor : Media Digital
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top