Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Jadwal Perdagangan Bursa Efek Mulai 18 Agustus 2020

Bursa Efek Indonesia belum akan mengubah jam perdagangan karena sejumlah pertimbangan.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 12 Agustus 2020  |  18:20 WIB
Pengunjung melintas di depan papan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (24/6/2020). Bisnis - Abdurachman
Pengunjung melintas di depan papan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (24/6/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bursa Efek Indonesia menyatakan masih mempertahankan jadwal perdagangan meski Bank Indonesia telah mengumumkan jadwal di era kenormalan baru yang mulai berlaku 18 Agustus 2020.

 

Bank Indonesia (BI) menetapkan jadwal kegiatan operasional dan layanan publik di era kenormalan baru untuk mendorong pemulihan ekonomi nasional (PEN). Ketetapan itu akan mulai berlaku terhitung sejak 18 Agustus 2020.

 

Bank sentral menerapkan jadwal baru sebagai upaya untuk mendorong pertumbuhan ekonomi melalui perpanjangan waktu layanan transaksi keuangan. Hal itu baik yang dilakukan oleh masyarakat, industri perbankan, serta pemerintah terutama dalam memfasilitasi setelmen transaksi keuangan.

 

BI mengimbau kepada industri di sektor keuangan termasuk Penyelenggara  Sistem Pembayaran (PJSP) dan Penyelenggara Jasa Pengolahan Uang Rupiah (PJPUR) untuk melakukan langkah-langkah yang diperlukan. Dengan demikian, layanan kepada pemangku kepentingan dan masyarakat tetap dapat berjalan aman dan lancar.  

 

Direktur Perdagangan dan Penilaian Anggota Bursa Bursa Efek Indonesia (BEI) Laksono Widodo mengatakan tidak akan melakukan perubahan jam perdagangan. Artinya, bursa masih memberlakukan jadwal perdagangan sesuai dengan perubahan waktu perdagangan dan pelaporan bursa terhitung mulai perdagangan Senin (30/3/2020).

 

“Kami tetap seperti sekarang jam perdagangannya,” jelasnya kepada Bisnis, Rabu (12/8/2020).

 

Laksono mengatakan ada beberapa pertimbangan BEI tidak melakukan perubahan jam perdagangan. Pertama, banyak anggota bursa (AB) yang masih menerapkan work from home karena kekhawatiran pandemi Covid-19 di area perkantoran.

 

Kedua, bagi anggota AB yang bekerja dari kantor, jam perdagangan saat ini menurutnya mengurangi risiko penularan Covid-19. Hal itu khususnya bagi mereka yang menggunakan transportasi umum untuk menghindari jam padat.

 

“Dengan adanya online trading, dampak berkurangnya jam trading bisa diminimalkan,” imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa efek indonesia bank indonesia
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top