Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penghujung Semester I, IHSG Dibuka Menguat, 158 Saham Hijau

Pada perdagangan Selasa (30/6/2020), indeks naik 0,63 persen menjadi 4.932,96. Terpantau 158 saham menguat, 23 saham melemah, dan 101 saham stagnan.
M. Nurhadi Pratomo & Lorenzo A. Mahardika
M. Nurhadi Pratomo & Lorenzo A. Mahardika - Bisnis.com 30 Juni 2020  |  09:01 WIB
Karyawan beraktifitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (23/6/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Karyawan beraktifitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (23/6/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dibuka menguat pada awal perdagangan terakhir semester I/2020.

Pada perdagangan Selasa (30/6/2020), indeks naik 0,63 persen menjadi 4.932,96. Terpantau 158 saham menguat, 23 saham melemah, dan 101 saham stagnan.

Head of Research Sekuritas Indonesia Lanjar Nafi menjelaskan bahwa secara teknikal pergerakan IHSG terkonsolidasi di level moving average 5 hari dan 20 hari serta bullish trend line jangka menengah.

Indikator Stokastik yang menghampiri area oversold akan menjadi sinyal reversal indeks selanjutnya meskipun dengan dorongan momentum yang belum begitu kuat. Lanjar menyebut indikator MACD bergerak bearish di signal line dengan histogram negatif.

“Secara teknikal, IHSG berpotensi kembali bergerak fluktuatif mencoba tutup pada zona hijau dengan support resistance 4.879-5.000,” jelasnya

Sementara itu, Bursa Asia dibuka menguat pada hari ini seiring dengan optimisme investor akan pemulihan ekonomi yang menghapus kekhawatiran terhadap pandemi virus corona.

Dilansir dari Bloomberg pada Selasa (30/6/2020),bursa S&P/ASX200 Australia mengawali hari dengan naik 1,7 persen. Pergerakan ke zona hijau juga dinikmati oleh indeks Kospi Korea Selatan dan Topix Jepang yang sama-sama menguat 1,4 persen.

Indeks berjangka Hang Seng Futures di Hong Kong turut dibuka positif dengan kenaikan 0,6 persen. Adapun indeks berjangka S&P 500 menguat tipis 0,1 persen hingga pukul 09.01 waktu Tokyo, Jepang.

Dengan penguatan ini, pasar Asia berpeluang mencatatkan hasil kuartalan terbaik sejak 2009 setelah mengawali tahun 2020 dengan hasil negatif

Para investor memperhatikan rilis data ekonomi positif sebagai dampak pelonggaran lockdown pada beberapa negara bagian di AS. Sementara itu, Gubernur The Fed Jerome Powell menekankan pentingnya menekan penyebaran virus corona ditengah pemulihan ekonomi yang sedang terjadi.

Sementara itu, meskipun angka kematian telah mencapai 500 ribu orang dan telah menginfeksi lebih dari 10 juta, World Health Organization memperingatkan kemungkinan terburuk dari pandemi ini masih akan terjadi.

"Arah pandemi ini bleum jelas. Tetapi, memasuki akhir kuartal, diperkirakan akan ada penyeimbangan ulang dan membuat pelemahan yang mungkin terjadi hanya dalam waktu pendek.Bulan Juli diperkirakan akan menjadi waktu yang baik untuk pasar saham," jelas co-founder dan Head of Research di Fundstrat Global Advisors Tom Lee.

Sementara itu, Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross mengatakan regulasi perlakuan khusus kepada China dan Hong Kong akan dihentikan sementara. Hal ini disebabkan oleh kebijakan keamanan China kepada Hong Kong yang dianggap mengancam teknologi AS.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG saham Indeks BEI
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top