Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hingga Sesi I, IHSG dan Rupiah Kompak Parkir di Zona Merah

Di sesi pertama perdagangan hari ini, Selasa (23/6/2020), IHSG turun 0,24 persen dan parkir di level 4.906,91. Adapun rupiah parkir di level Rp14.210 per dolar AS, terkoreksi 0,43 persen.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 23 Juni 2020  |  12:13 WIB
Pengunjung melintas di dekat Logo Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Senin (22/6/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pengunjung melintas di dekat Logo Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Senin (22/6/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS kompak menutup perdagangan sesi pertama hari ini,  Selasa (23/6/2020) dengan parkir di zona merah.

Pada perdagangan sesi pertama, IHSG terkoreksi 0,24 persen dan parkir di level 4.906,91, setelah dibuka di level 4.918,831.Dari seluruh emiten yang diperdagangkan, hanya 143 emiten terpantau menghijau, sebanyak 222 emiten yang terkoreksi, sedangkan 171 lainnya tak bergerak dari posisi semula.

Sementara itu, sektor industri dasar tercatat mengalami penurunan paling dalam sedangkan sektor pertambangan mencetak kenaikan paling tinggi sepanjang sesi pertama. Dari sepuluh sektor, sebanyak lima sektor menguat sedangkan lima sektor lain melemah.

Selama sesi itu, investor asing  tercatat net sell hingga Rp200,15 miliar dan melepas kepemilikannya di beberapa emiten kakap antara lain PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. (TLKM), PT Bank Rakyat Indonesia Tbk. (BBRI), dan PT Bank Mandiri Tbk. (BMRI).

Sebelumnya, Analis Artha Sekuritas  Indonesia Dennies Christoper Jordan juga mengatakan bahwa IHSG bakal melemah pada sesi perdagangan, Selasa (23/6/2020). Pergerakan indeks menurutnya masih akan dibayangi adanya kekhawatiran kelanjutan gelombang kedua Covid-19.

“Sejauh ini juga masih minim sentimen  pergerakan yang dapat mendorong pasar,” jelasnya.

Sementara itu, rupiah menutup perdagangan sesi pertama hari ini masih berada di zona merah. Berdasarkan data Bloomberg, rupiah parkir di level Rp14.210 per dolar AS, terkoreksi 0,43 persen.

Penurunan itu terjadi ketika indeks dolar AS yang mengukur kekuatan dolar AS di hadapan sekeranjang mata uang utama  menguat tipis 0,03 persen ke level 97,065. Adapun, rupiah masih melanjutkan  penurunannya selama tiga hari berturut-turut.

Direktur TRFX Garuda Berjangka Ibrahim mengatakan bahwa aktor sentimen global amat mempengaruhi pergerakan  rupiah. Jumlah  kasus infeksi virus corona (Covid-19) di berbagai negara masih terjadi di saat upaya pelonggaran lockdown dimulai. Risiko gelombang kedua Covid-19 dapat memperburuk sentimen pelaku pasar terhadap pertumbuhan ekonomi global. 

“Pergerakan  rupiah masih akan terpapar sentimen negatif dari faktor global,” ujar Ibrahim seperti dikutip dari keterangan resmi, Selasa (23/6/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Gonjang Ganjing Rupiah
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top