Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kehawatiran Pasar Soal Bank Jangkar Memudar

Pelaku pasar khawatir akibat risiko yang di hadapi bank jangkar sekaligus ketidakjelasan mekanisme pelaksanan bank jangkar. Tetapi setelah melihat penjelasan OJK, kekhawatiran mereda.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 17 Mei 2020  |  12:19 WIB
Ketua Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso memberikan kata sambutan pada Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan 2019 dan Arahan Presiden RI di Jakarta, Jumat (11/1/2019). Bisnis - Nurul Hidayat
Ketua Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso memberikan kata sambutan pada Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan 2019 dan Arahan Presiden RI di Jakarta, Jumat (11/1/2019). Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Investor diperkirakan tidak akan khawatir lagi terhadap penerapan bank jangkar yang sebelumnya dinilai dapat membuat sektor perbankan mengalami kontraksi kinerja lebih dalam.

Hans Kwee, Direktur PT Anugerah Mega Investama sekaligus Dosen FEB Trisakti dan MET Atmajaya, mengatakan investor awalnya sangat mengkhawatirkan penerapan bank jangkar. Hal ini pun terlihat dari tren punurunan di pasar saham selama sepekan lalu.

"Pelaku pasar khawatir akibat risiko yang di hadapi bank jangkar sekaligus ketidakjelasan mekanisme pelaksanan bank jangkar. Tetapi setelah melihat penjelasan OJK maka kami menilai bank jangkar harusnya tidak dirugikan bahkan mendapatkan beberapa manfaat," katanya dalam keterangan resminya, Minggu (17/5/2020).

Menurutnya, risiko kredit bank pelaksana yang akan dijamin oleh LPS membuat potensi sektor keuangan mengalami kenaikan di pekan depan. 

Namun sayangnya, pasar saham keuangan dunia akan cukup fluktuasi pada pekan depan lantaran hilangnya optimisme pemuliahan ekonomi yang cepat setelah pelongaran lockdown menjadi sentimen utama pasar. 

"Kami perkirakan IHSG berpeluang konsolidasi menguat di pekan depan dengan support di level 4.441 sampai 4.317 dan resistance di level 4.586 sampai 4.726."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pasar saham Bank Jangkar
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top