Penutupan Bursa Asia, Pasar Asia Tenggara Cenderung Menguat

Sebagian besar pasar saham di Asia Tenggara ditutup lebih tinggi pada perdagangan Selasa (4/6/2019) seiring dengan sentimen pemangkasan suku bunga dan perang dagang AS-China.
Penutupan Bursa Asia, Pasar Asia Tenggara Cenderung Menguat Hafiyyan | 04 Juni 2019 17:49 WIB
Penutupan Bursa Asia, Pasar Asia Tenggara Cenderung Menguat
Bursa Asia MSCI - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA—Sebagian besar pasar saham di Asia Tenggara ditutup lebih tinggi pada perdagangan Selasa (4/6/2019) seiring dengan sentimen pemangkasan suku bunga dan perang dagang AS-China.

Dikutip dari Reuters, pemangkasan suku bunga merupakan pelonggaran kebijakan moneter yang menunjukkan pelemahan ekonomi. Yang terbaru, Bank Sentral Australia  memangkas suku bunga menjadi 1,25% pada hari ini.

Federal Reserve juga membuka peluang penurunan suku bunga pada bulan depan. Yield obligasi AS juga jatuh, karena investor mencari perlindungan dari volatilitas pasar.

“Investor melihat pasar saham Asia untuk imbal hasil yang lebih baik,” papar DBS Bank dalam laporannya, Selasa (4/6/2019).

Bursa Thailand meningkat 1,08% menjadi 1.637,69, Singapura naik 0,61% menuju 3.124,37, dan Ho Chi Min Vietnam meningkat 0,5% menjadi 951,16. Sebaliknya, Bursa Malaysia dan Bursa Manila Filipina turun masing-masing 1,73% dan 0,68%.

Sementara itu, sentimen perang dagang menekan Bursa China. Shanghai Composite Index turun 1% menjadi 2.862,28, sedangkan indeks blue chips CSI300 turun 0,92% menuju 3.598,47.

Indeks Hang Seng juga terkoreksi 0,49% menjadi 26.761,52, Nikkei 225 terkoreksi tipis 0,01% menuju 20.408,54. Adapun, MSCI Asia di luar Jepang melesu 0,4%.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Bursa Asia

Editor : Maria Yuliana Benyamin

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top