Mandiri Sekuritas Cetak Kenaikan Laba 215%

Kinerja keuangan PT Mandiri Sekuritas pada tahun ini cukup moncer. Dari data yang dirilis perseroan, total laba yang diperoleh hingga kuartal III/2018 mencapai Rp101 miliar.
Tegar Arief | 04 November 2018 11:08 WIB
Direktur Utama PT Mandiri Sekuritas Silvano Rumantir (kiri) memberikan penjelasan pada diskusi Exclusive Market Outlook for Chief Editor, di Jakarta, Senin (5/2). - JIBI/Dedi Gunawan

Bisnis.com, BADUNG - Kinerja keuangan PT Mandiri Sekuritas pada tahun ini cukup moncer. Dari data yang dirilis perseroan, total laba yang diperoleh hingga kuartal III/2018 mencapai Rp101 miliar.

Angka tersebut naik signifikan yakni mencapai 215,62% dibandingkan torehan pada periode yang sama tahun lalu yang hanya Rp32 miliar. Keuntungan tersebut dicatatkan di luar kinerja keuangan PT Mandiri Manajemen Investasi.

"Kenaikannya memang hampir tiga kali lipat. Selain kami banyak menangani penjaminan emisi saham dan obligasi anak usaha kami yang di Singapura juga sudah mulai profit," kata Direktur Operasional PT Mandiri Sekuritas Heru Handayanto di Badung, Bali, Minggu (4/11/2018).

Dia memaparkan, total keuntungan Mandiri Sekuritas yang beroperasi di dalam negeri per akhir September lalu mencapai Rp69 miliar dan anak usaha di Singapura yakni Mandiri Securities Pte. Ltd. senilai Rp32 miliar. Pada periode yang sama tahun lalu, perusahaan baru ini masih belum mencatatkan keuntungan.

Presiden Direktur PT Mandiri Sekuritas Silvano Rumantir menambahkan, perseroan tetap akan menjaga profitabilitas pada tahun ini kendati tantangan yang dihadapi perseroan cukup berat.

Dia menjelaskan, pada enam bulan pertama tahun ini perseroan telah mendapatkan mandat penjaminan emisi baik berupa saham dan surat utang cukup banyak. Namun kondisi itu berubah pada paruh kedua di mana minat korporasi untuk melakukan fundraising di pasar modal cukup rendah.

"Semester kedua kami tetap akan bisa untung, tapi tentunya tidak akan sebagus pada semester pertama kemarin. Sehingga full year profitnya sedikit lebih rendah dibandingkan sebelumnya," kata dia.

Silvano memaparkan, pada semester I/2018 perseroan menjadi penjamin emisi dari 5 initial public offering (IPO), sedangkan pada semester II/2018 perseroan absen menangani IPO. Selain itu, penerbitan global bond pada semester I/2018 jugta lebih banyak.

Hingga kuartal III/2018 Mandiri Sekuritas melaksanakan total 30 mandat untuk obligasi dengan porsi senilai Rp13 triliun dengan menguasai 15% pangsa pasar. Perseroan juga berhasil merampungkan 5 mandat penjaminan emisi saham dengan nilai Rp2 triliun atau mewakili 7% pangsa pasar.

Dengan inisiatif-inisiatif yang dilakukan, Mandiri Sekuritas berhasil menjaga posisi sebagai broker lokal terbaik dengan pangsa pasar 5,1% di Bursa Efek Indonesia (BEI) setelah mencatatkan nilai total transaksi saham mencapai Rp156 triliun hingga September 2018.

"Rata-rata transaksi harian yang kami catatkan mencapai Rp881 miliar dengan komposisi 60% transaksi  yang dilakukan oleh nasabah institusi dan 40%  kontribusi dari nasabah ritel," imbuhnya.

Kata Silvano, tahun depan pihaknya akan meningkatkan efisiensi dengan meningkatkan kemitraan operasional bersama induk usaha, yakni PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. Ini dilakukan sebagai langkah antisipasi perseroan menghadapi lesunya padar karena tahun politik.

"Kami akan fokus mempertahankan produk yang sudah ada, yang laku di pasar, tapi kami juga mencari produk apa yang akan menjadi penopang baru," ujarnya.

Tag : mandiri sekuritas
Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top