KINERJA 2017: Laba Bersih Telkom (TLKM) Naik 14,4% Menjadi Rp22,14 Triliun

PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk. Atau Telkom membukukan pencapatan berseih konsolidasi sebesar Rp128,25 triliun sepanjang 2017, meningkat 10,25% dibandingkan laba 2016 (yoy) sebesar Rp116,33 triliun.
Dara Aziliya | 14 Maret 2018 18:15 WIB
Suasana layanan di Plasa Telkom Makassar, Sulawesi Selatan, Senin (3 - 7).JIBI/Paulus Tandi Bone

Bisnis.com, JAKARTA – PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk. Atau Telkom membukukan pendapatan bersih konsolidasi sebesar Rp128,25 triliun sepanjang 2017, meningkat 10,25% dibandingkan laba 2016 (yoy)  sebesar Rp116,33 triliun.

Pada tahun lalu, emiten telekomunikasi pelat merah tersebut membukukan laba usaha sebesar Rp43,93 triliun, meningkat 12,1% (yoy) yang sebesar Rp39,19 triliun. Beban perseroan yang cukup meningkat yaitu biaya operasional, pemeliharaan, dan jasa telekomunikasi yang sebesar Rp36,6 triliun, naik 15,3% (yoy).

Salah satu beban TLKM yang berkurang yaitu beban interkoneksi yang pada tahun lalu tercatat sebesar Rp2,98 triliun, turun 7,7% dari tahun sebelumnya yang sebesar Rp3,22 triliun.

Dengan catatan operasional demikian, pada 2017 lalu Telkom berhasil membukukan kenaikan laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan pada pemilik entitas induk sebesar Rp22,14 triliun, atau meningkat 14,43% dari tahun sebelumnya yang tercatat sebesar Rp19,35 triliun.

Direktur Keuangan PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk. Harry M. Zein belum lama ini mengungkapkan pendapatan perusahaan dari voice dan sms memang konsisten mengalami penurunan, namun beberapa diversifikasi bisnis TLKM mampu mengendalikan penurunan tersebut.

“Kami memiliki beberapa lini yang tumbuh sangat baik, yang non-seluler, ke depannya akan tumbuh kencang. Dari situ, maka kami mampu me-manage penurunan pendapatan dari voice dan sms,” ungkap Harry pada Bisnis.

Salah satu tantangan yang masih dihadapi Telkom yaitu pelanggan 2G yang jumlahnya cukup besar yaitu 90 juta orang atau sekitar 50% dari total pelanggan perseroan. Padahal, 70% pendapatan TLKM masih disumbangkan oleh segmen seluler.

Tag : telekomunikasi indonesia
Editor : Ana Noviani

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top