Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Realisasi Kinerja Emiten BUMN Konstruksi Sepanjang 2013

Empat perusahaan konstruksi dan pengembang properti pelat merah merealisasikan kinerja pendapatan dan laba bersih yang sesuai dengan target yang ditetapkan dalam rencana kerja dan anggaran perusahaan (RKAP), bahkan ada yang melebihi target.
Herdiyan
Herdiyan - Bisnis.com 21 Januari 2014  |  08:17 WIB
 Kinerja emiten konstruksi sesuai target 2013.  -  Bisnis.com
Kinerja emiten konstruksi sesuai target 2013. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA—Empat perusahaan konstruksi dan pengembang properti pelat merah merealisasikan kinerja pendapatan dan laba bersih yang sesuai dengan target yang ditetapkan dalam rencana kerja dan anggaran perusahaan (RKAP), bahkan ada yang melebihi target.

Berdasarkan data yang dihimpun Bisnis, PT Pembangunan Perumahan (Persero) Tbk. (PTPP) mencatat laba bersih belum diaudit (un-audited) 2013 sebesar Rp409 miliar atau tumbuh 32,1% dibandingkan dengan kinerja tahun sebelumnya Rp309,6 miliar.

Sekretaris Perusahaan Pembangunan Perumahan (PP) Taufik Hidayat menuturkan pihaknya telah menaikkan target rencana kerja dan anggaran perusahaan (RKAP) laba bersih dari sebelumnya hanya Rp370 miliar menjadi Rp407 miliar.

“Kenaikan laba bersih ini disebabkan karena meningkatnya pendapatan usaha perusahaan menjadi Rp12 triliun, yang antara lain berasal dari beberapa proyek besar kami,” ujarnya seperti diberitakan Bisnis Indonesia, Selasa (21/1/2014).

Kondisi yang sama juga dialami BUMN sektor konstruksi lainnya PT Adhi Karya (Persero) Tbk. (ADHI) yang merealisasikan laba bersih 2013 belum diaudit sebesar Rp407 miliar atau tumbuh 92,07% dari realisasi 2012 sebesar Rp211,9 miliar.

Bahkan, Direktur Utama Adhi Karya Kiswodarmawan menuturkan pencapaian laba bersih tahun lalu berada di atas target yang telah ditetapkan perseroan senilai Rp402 miliar.

Sementara itu, dua kontraktor pelat merah lainnya, yakni PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. (WIKA) dan PT Waskita Karya (Persero) Tbk. (WSKT) mengklaim secara keseluruhan kinerja tahun lalu sesuai dengan target yang ditetapkan.

Wijaya Karya menargetkan pendapatan Rp15,41 triliun dengan laba bersih Rp555,06 miliar. Adapun Waskita Karya memproyeksikan pendapatan Rp11,16 triliun dan laba bersih Rp363 miliar.

Sekretaris Perusahaan Wijaya Karya Natal Argawan Pardede enggan mengungkapkan secara detail pencapaian kinerja keuangan perseroan sepanjang tahun lalu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

adhi karya pembangunan perumahan wijaya karya waskita karya bumn konstruksi
Editor : Setyardi Widodo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top