Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

HARGA JAGUNG Anjlok Setelah Kondisi Tanaman di AS Membaik

BISNIS.COM, KUALA LUMPUR—Harga jagung jatuh setelah sebuah laporan pemerintah menunjukkan penanaman di AS hampir selesai di tengah cuaca yang lebih kering, disinyalir dapat memperbaiki kondisi penanaman.
News Writer
News Writer - Bisnis.com 12 Juni 2013  |  00:48 WIB
HARGA JAGUNG Anjlok Setelah Kondisi Tanaman di AS Membaik
Bagikan

BISNIS.COM, KUALA LUMPUR—Harga jagung jatuh setelah sebuah laporan pemerintah menunjukkan penanaman di AS hampir selesai di tengah cuaca yang lebih kering, disinyalir dapat memperbaiki kondisi penanaman.

Nilai jagung untuk pengiriman Desember turun 0,8% menjadi US$5,4175 per bushel di Chicago Board of Trade, sebelum diperdagangkan pada US$5,43 pada Selasa (11/6/2013) pukul 09.50 waktu Singapura.

Adapun nilai kontrak telah turun paling rendah dalam 5 minggu di tengah spekulasi bahwa cuaca panas, kering, di Midwest AS akan meningkatkan prospek tanaman setelah hujan lebat menunda penanaman musim semi.

Membaiknya kondisi cuaca di Midwest untuk akhir penanaman dan pengembangan tanaman telah diperkirakan oleh DTN dalam laporan Selasa. Data Departemen Pertanian AS (USDA) menunjukkan sekitar 95% jagung ditanam di daerah perkembangan utama pada 9 Juni, lebih banyak dibandingkan dengan rata-rata 5 tahun sebesar 98%.

Luke Mathews, seorang analis komoditas di Commonwealth Bank of Australia, mengatakan, data USDA dapat ‘mempertahankan’ suasana bearish. USDA menunjukkan bahwa AS penanaman jagung sampai 95% yang selesai pekan lalu menjadi hanya 3 poin dari kecepatan penanaman normal.

“Tarif terus meningkat dan 63% tanaman mendapat peringkat dari baik hingga excellent,” ujarnya seperti dikutip di Bloomberg, Selasa (11/6/2013).

Lebih lanjut, harga gandum untuk pengiriman Juli turun 0,4% menjadi US$6,87 per bushel. Kedelai untuk pengiriman November turun 0,2% menjadi US$13,165 per bushel.

Sementara itu, petani kedelai AS akan melakukan rekor penanaman yang siap untuk melipatgandakan cadangan dalam negeri dan memperluas surplus global setelah kekeringan tahun lalu mendorong harga ke posisi tertinggi sepanjang masa.

Menurut survei Bloomberg News, produksi AS akan melompat 12% menjadi 91,74 juta ton. Adapun USDA akan memperbarui estimasi besok. (Giras Pasopati) 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

usda harga jagung dtn

Sumber : Bloomberg

Editor :
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top