Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Investor Kurangi Porsi Kepemilikan Emas

CHICAGO-Para pengelola dana memangkas taruhan pada reli emas dengan nilai terbesar sejak 2007 dan menjadi paling bearish seperti yang pernah terjadi pada gula dan kopi. Hal itu dilakukan seiring kekhawatiran bahwa the Fed akan memperlambat program stimulus
Achmad Aris
Achmad Aris - Bisnis.com 25 Februari 2013  |  06:13 WIB
Investor Kurangi Porsi Kepemilikan Emas
Bagikan

CHICAGO-Para pengelola dana memangkas taruhan pada reli emas dengan nilai terbesar sejak 2007 dan menjadi paling bearish seperti yang pernah terjadi pada gula dan kopi.

Hal itu dilakukan seiring kekhawatiran bahwa the Fed akan memperlambat program stimulus yang mendorong harga untuk bahan baku ke penurunan terbesar pada tahun ini.

Pengelola investasi dan para spekulan besar lainnya telah mengurangi posisi jangka panjang mereka di emas berjangka dan opsi sebesar 40% pada pekan per 19 Februari menjadi 42.318, penurunan terbesar sejak 31 Juli 2007.

Data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS menunjukkan portofolio di 18 komoditas bahan baku turun ke level terendah sejak Desember 2011 karena investor memperpendek posisi untuk gula dan kopi yang memukul rekor tingginya. Bullish jagung turun paling dalam sejak Juni 2010.

Kepemilikan global atas produk yang diperdagangkan di bursa untuk emas anjlok 1,6% pada pekan lalu, terdalam sejak Agustus 2011, setelah risalah pertemuan the Fed menunjukkan beberapa pejabat menyatakan bank sentral harus siap untuk mengubah kecepatan kebijakan pembelian obligasi bulanan mereka.

Indeks Standard & Poor's GSCI Spot Indeks yang terdiri dari 24 komoditas jatuh 2,6%, level terendah sejak 7 Desember. Indeks itu melonjak 85% dalam 4 tahun hingga 31 Desember karena the Fed memperluas neraca menjadi lebih dari US$3 triliun.

"Harapan dan retorika yang keluar dari Fed tentang strategi keluar yang telah menakuti orang-orang, membuat mereka berfikir the Fed akan memerketat stimulus," kata James Dailey, Tim Financial Asset Management LLC di Harrisburg Pennsylvania seperti dikutip Bloomberg Senin (25/2). 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emas gold bearish

Sumber : Achmad Aris

Editor : Others
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top