Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rupiah terus melemah hadapi krisis Eropa

 
News Editor
News Editor - Bisnis.com 23 November 2011  |  18:54 WIB

 

JAKARTA: Rupiah diperdagangkan pada level terlemah dalam 17 bulan terakhir di tengah kekhawatiran krisis utang Eropa yang berlarut-larut akan melandaikan permintaan aset keuangan dari pasar negara berkembang.
 
Rupiah hari ini ditutup pada 9.110 per dolar atau turun 0,7% dari penutupan sebelumnya pada 9.045. Berdasar data Bloomberg rupiah dibuka pada 9.133 per dolar dan sempat menyentuh 9.183, level terlemah sejak Juni 2010. 
 
Sementara itu, data kurs tengah BI mencatat rupiah pada 9.035 per dolar, tidak berubah dari penutupan kemarin.
 
Rupiah tertahan dari penurunan lebih kuat karena adanya spekulasi bank sentral melakukan intervensi. Menurut analis mata uang Bank Commonwealth Mika Martumpal, Bank Indonesia melangkah ke pasar untuk mengekang penurunan lebih lanjut. 
 
Pada saat yang sama Indeks MSCI Asia Pacific atas saham regional meluncur sejalan naiknya biaya pinjaman tiga bulan Spanyol lebih dari dua kali lipat pada lelang Senin lalu.
 
"Investor khawatir bahwa krisis utang Eropa akan memburuk karena meningkatnya biaya pinjaman regional," ujar Martumpal. Menurutnya penurunan itu terkait sentimen pasar.
 
Deputi Gubernur Hartadi Sarwono mengatakan Bank Indonesia akan tetap berada di pasar untuk mengurangi volatilitas nilai tukar rupiah. 
 
Data Kementrian Keuangan mennjukkan kepemilikan asing pada utang pemerintah Indonesia Rp219,55 triliun (US$24,3 miliar) pada 21 November, hampir 1% lebih rendah dari seminggu sebelumnya. (arh)

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Taufikul Basari

Editor : Annisa Lestari Ciptaningtyas

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top