Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa Kripto Indonesia Meleset dari Target, Bappebti Bilang Terhambat Pandemi

Bursa khusus perdagangan aset kripto di Indonesia belum juga muncul ke permukaan. Mengapa?
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 24 Maret 2022  |  18:50 WIB
Investor memantau pergerakan harga kripto melalui ponselnya di Jakarta, Minggu (20/2/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Investor memantau pergerakan harga kripto melalui ponselnya di Jakarta, Minggu (20/2/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa khusus perdagangan aset kripto di Indonesia belum juga muncul ke permukaan. Mengapa?

Padahal sebelumnya Badan Pengawas Pedagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) sudah berencana meluncurkannya sejak akhir tahun lalu.

Plt. Kepala Bappebti Indrasari Wisnu Wardhana mengungkapkan penyebabnya antara lain terhambat pandemi Covid-19.

“Progresnya sekarang secara evaluasi dokumen sudah masuk semua dan sudah kita lihat dan karena ada pertambahan beberapa exchanger baru, ini yang mau kita koordinasikan dulu. Karena tadinya ada 12, dicabut 1 jadi 11, kemudian sekarang tambah 7 jadi mau ada 18,” ujarnya dalam Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi VI DPR RI, Kamis (24/3/2022).

Sebelumnya, peluncuran bursa kripto dijadwalkan Bappebti dilakukan pada akhir 2021. Namun, rencana itu gagal dan diundur untuk dilakukan di awal 2021.

Setelah itu, jadwal peluncurannya kembali dimundurkan untuk peluncuran menjadi pada akhir kuartal I/2022, tapi sampai tulisan ini dibuat tetap belum ada tanggal pasti, padahal kuartal I/2022 berakhir sepekan lagi.

Bappebti dilaporkan masih tengah menyusun sejumlah kebijakan dalam rangka finalisasi Digital Futures Exchange (DFX) sebagai bursa kripto resmi di Indonesia.

Kehadiran Bursa Kripto Indonesia, kata Wisnu, akan membantu memperkuat nilai tukar rupiah. Pasalnya, nilai transaksi aset kripto di Indonesia sudah sangat tinggi mencapai Rp859 triliun sepanjang 2021.

“Transaksi Rp859 triliun kalau tidak ada exchanger di Indonesia, anak muda mau main di mana? Pasti di luar negeri, tidak bisa pakai rupiah, harus cari dolar. Berarti Rp859 triliun rupiah akan menjadi dolar, rupiah akan melemah,” ungkapnya. 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bappebti cryptocurrency mata uang kripto aset kripto
Editor : Pandu Gumilar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top