Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gara-Gara The Fed, Emas Dekati Level Terendah Dalam Satu Minggu

Pernyataan Ketua The Fed mengakibatkan imbal hasil obligasi pemerintah lebih tinggi. Seperti diketahui, emas sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga AS, karena mereka meningkatkan peluang kerugian memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 Maret 2022  |  05:46 WIB
Gara-Gara The Fed, Emas Dekati Level Terendah Dalam Satu Minggu
Tumpukan emas batangan. - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Harga emas jatuh mendekati level terendah satu minggu pada akhir perdagangan Rabu (23/3/2022) waktu Asia Tenggara, setelah Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengisyaratkan kenaikan suku bunga yang lebih agresif tahun ini untuk memerangi inflasi yang melonjak.

Pernyataan Powell tersebut mengakibatkan imbal hasil obligasi pemerintah lebih tinggi. Seperti diketahui, emas sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga AS, karena mereka meningkatkan peluang kerugian memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman April di divisi Comex New York Exchange tergelincir US$8 atau 0,41 persen, menjadi ditutup pada US$1.921,50 per ounce.

Sehari sebelumnya, Senin (21/3/2022), emas berjangka naik US$0,2 atau 0,01 persen menjadi US$1.929,50 per ounce, setelah jatuh US$13,9 atau 0,72 persen menjadi US$1.929,30 pada Jumat (18/3), dan melonjak US$34 atau 1,78 persen menjadi US$1.943,20 pada Kamis (17/3/2022).

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan Senin (21/3/2022) bahwa pembuat kebijakan perlu bergerak "secepatnya" karena inflasi semakin panas, dan dia meningkatkan kemungkinan kenaikan 50 basis poin (bps) pada pertemuan mendatang, mendorong imbal hasil obligasi pemerintah AS naik.

Sikap hawkish Powell memicu aksi jual di pasar obligasi yang tajam dan mengirim imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun ke level tertinggi sejak Mei 2019.

Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan Selasa (22/3/2022) dalam wawancara televisi Bloomberg bahwa Federal Reserve perlu bergerak agresif pada kenaikan suku bunga.

"Fakta bahwa Fed siap untuk melakukan kenaikan setengah poin versus seperempat poin bergerak maju semuanya cukup hawkish dan telah mendorong emas lebih rendah," kata ahli strategi pasar senior RJO Futures Bob Haberkorn.

"Komentar seperti itu biasanya akan membuat emas secara signifikan lebih rendah, seperti penurunan 50 dolar AS, tetapi fakta bahwa situasi Rusia-Ukraina berada di garis depan menjaga harga emas."

Adapun, pedagang sekarang memperkirakan kenaikan suku bunga sebesar 50 basis poin pada pertemuan Fed berikutnya pada Mei. Pekan lalu, The Fed menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin untuk pertama kalinya dalam tiga tahun.

Meskipun demikian, tekanan pada emas telah relatif diredam karena fokus investor adalah pada konflik Ukraina, dengan setiap perkembangan besar kemungkinan akan memicu perubahan harga yang tajam, kata para analis.

Selain itu, varian virus corona baru BA.2, yang sekarang menyumbang setengah dari semua kasus baru di sebagian besar Amerika Serikat, memberikan emas beberapa dukungan.

Sementara itu, meningkatnya kepemilikan exchange-traded fund (ETF) berbasis emas menunjukkan bahwa meskipun ada fluktuasi harga sehari-hari.

"Manajer aset bergerak kembali ke emas untuk diversifikasi dan sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan ekonomi," kata Analis Saxo Bank Ole Hansen.

Emas mungkin memiliki dukungan yang layak di atas level US$1.900, menurut para analis pasar. Namun, jika emas menembus level tersebut, maka harganya berpotensi turun dengan cepat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emas Harga Emas Hari Ini the fed

Sumber : Antara

Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top