Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Emiten Perbankan Ramai-Ramai Dijual, IHSG Berbalik Melemah Akhir Sesi I

IHSG ditutup terkoreksi 0,22 persen ke 5.047,43 pada akhir sesi pertama.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 17 September 2020  |  11:43 WIB
Karyawan beraktifitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (9/9/2020). Bisnis - Abdurachman
Karyawan beraktifitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (9/9/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA—Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) tak mampu melanjutkan penguatannya hingga akhir penutupan sesi I perdagangan hari ini, Kamis (17/9/2020) dan ditutup di zona merah.

Setelah mengawali perdagangan dengan kenaikan 0,4 persen, IHSG ditutup terkoreksi 0,22 persen ke 5.047,43 pada akhir sesi pertama.

Sebagian indeks sektoral juga terkoreksi dengan penurunan paling tinggi dialami oleh sektor manufaktur yang turun 0,46 persen. Menyusul dibelakangnya adalah sektor perdagangan dan prtambangan yang sama-sama terkoreksi 0,44 persen.

Saham emiten perbankan menjadi sasaran jual bersih oleh para investor asing. Saham PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk menjadi pemuncak kategori ini dengan nilai net foreign sell Rp67,5 miliar disusul oleh PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) dengan nilai jual bersih Rp59,9 miliar.

Selanjutnya, saham PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk mengekor BBCA dan BBNI dengan nilai jual bersih sebesar Rp35,1 miliar. Kemudian, PT United Tractors Tbk juga menjadi sasaran jual bersih dengan net foreign sell sebesar Rp14,2 miliar.

Sebelumnya, Direktur PT Indosurya Bersinar Sekuritas William Surya Wijaya mengatakan pergerakan IHSG terlihat masih melalui rentang konsolidasi wajar sebelum dapat kembali melanjutkan kenaikan jangka pendeknya.

Dia menilai, data perekonomian tingkat suku bunga acuan bank Indonesia yang akan dirilis pada hari ini diperkirakan belum akan terdapat perubahan. Hal ini juga akan turut mewarnai pergerakan IHSG.

“Momentum koreksi wajar masih dapat dimanfaatkan oleh para investor untuk melakukan akumulasi pembelian dengan target jangka pendek dikarenakan kondisi perekonomian masih cukup stabil,” ungkapnya dalam riset.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Indeks BEI
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top