Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tes Vaksin Virus Corona Bikin Wall Street Kian Sehat

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Dow Jones Industrial Average terpantau menguat 2,94 persen atau 696,55 ke level 23.381,97 pada pukul 09.17 waktu New York.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 18 Mei 2020  |  23:40 WIB
Pedagang bekerja di lantai bursa New York Stock Exchange. -  Michael Nagle / Bloomberg
Pedagang bekerja di lantai bursa New York Stock Exchange. - Michael Nagle / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat menguat pada perdagangan Senin (18/5/2020) setelah vaksin eksperinmental menunjukkan tanda-tanda awal yang menjanjikan untuk membantu menekan penyebaran virus corona.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Dow Jones Industrial Average terpantau menguat 2,94 persen atau 696,55 ke level 23.381,97 pada pukul 09.17 waktu New York.

Sementara itu, indeks S&P 500 terpantau menguat 2,51 persen atau 71,80 poin ke level 2.935,50, sedangkan indeks Nasdaq Composite menguat 1,91 persen atau 172,58 poin ke level 9.187,14.

Ketiga indeks AS menguat Moderna Inc. mengatakan tes vaksinnya menghasilkan tanda-tanda positif terhadap respons sistem kekebalan dalam tubuh.

Kontrak berjangka sebelumnya juga diperdagangkan di zona hijau karena semakin banyak negara mengambil langkah lebih lanjut menuju pembukaan kembali perekonomian dan Federal Reserve menekankan memiliki lebih banyak amunisi untuk memerangi tekanan ekonomi.

"Sikap Powell bahwa The Fed tidak kehabisan amunisi, dikombinasikan dengan data uji coba vaksin yang positif telah memicu penguatan di pasar modal," kata Matt Miskin, kepala analis investasi di John Hancock Investment Management, seperti dikutip Bloomberg.

"Ini hanya sebagai tanda bahwa sentimen dapat berubah begitu cepat di saat-saat seperti ini,” lanjutnya.

Investor memulai pekan ini dengan harapan untuk rebound. Selain itu, investor mengabaikan data yang melukiskan gambaran nyata kerusakan yang diakibatkan virus Corona.

Gubernur Federal Reserve Jerome Powell mengatakan ekonomi AS akan pulih dari pandemi virus Corona, tetapi prosesnya dapat berlangsung sampai akhir tahun depan dan bergantung pada perkembangan produksi vaksin.

"Dengan kemungkinan terburuk dari pandemi semakin berkurang, pasar ekuitas yang didukung bank sentral tidak mungkin menguji ulang posisi terendah," kata Kepala Analis Principal Global Investors Seema Shah, seperti dikutip Bloomberg.

"Namun, meskipun momentum pembukaan kembali perekonomian membuat aset berisiko sedikit menguat dalam waktu dekat, lesunya laju pemulihan ekonomi dan ketidakpastian mendalam terhadap prospek virus Corona menahan penguatan tersebut,” lanjutnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street Virus Corona covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top