Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pasar Obligasi Diprediksi Menguat Terbatas

Setelah lelang SUN menggalang permintaan bernilai jumbo, pasar obligasi masih bakal menguat meskipun terbatas.
Duwi Setiya Ariyanti
Duwi Setiya Ariyanti - Bisnis.com 22 Januari 2020  |  09:39 WIB
Karyawan mencari informasi tentang obligasi di Jakarta, Rabu (17/7/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Karyawan mencari informasi tentang obligasi di Jakarta, Rabu (17/7/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Instrumen obligasi pada aktivitas perdagangan hari ini diprediksi menguat terbatas. Berikut beberapa sentimennya.

Direktur Riset Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus mengatakan pasar obligasi masih bakal menguat meskipun terbatas. Tercatat, penguatan terjadi setelah lelang surat utang negara (SUN) tenor 10 tahun menembus penawaran masuk sebesar Rp94,9 triliun.

Menurutnya, hal itu terjadi akibat perpindahan dana dari pasar saham ke surat utang guna menjaga pengembalian investasi. Pada akhirnya minat terhadap surat utang yang cukup tinggi menggerakkan imbal hasil SUN tenor 10 tahun ke level 6,8%.

"Pagi ini pasar obligasi diperkirakan akan dibuka menguat dengan potensi  menguat terbatas," ujarnya dalam hasil riset, Rabu (22/1/2020).

Kendati masih menawarkan potensi penguatan, Maximilianus merekomendasikan agar investor lebih berhati-hati karena pasar rawan terkoreksi pascapenguatan. Oleh karena itu, dia menyarankan agar investor beli dengan volume terbatas

"Kami merekomendasikan beli dengan volume terbatas, semakin naik harga obligasi tanpa penurunan, akan membuat obligasi rawan terkoreksi," katanya.

Berikut beberapa sentimen yang bakal memengaruhi perdagangan pada hari ini. Pertama, pernyataan Wakil Perdana Menteri China, Han Zheng dalam World Economi Forum bahwa kesepakatan perdagangan China-Amerika Serikat tidak akan merugikan negara kompetitor China.

Dia menekankan komitmen pembelian komoditas asal AS sejalan dengan kewajiban yang ditetapkan Komite Dagang Dunia (World Trade Organization/WTO).

Kedua, Bank Sentral Jepang memberikan pandangannya terhadap pertumbuhan ekonomi serta langkah mempertahankan suku bunga acuan. Pihaknya menargetkan pertumbuhan ekonomi berada pada 0,9%, proyeksi tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan perkiraan pada Oktober yang masih berada pada 0,7%. Dia mengatakan siap mengeluarkan instrumen pelonggaran moneter lain untuk memacu pertumbuhan ekonomi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi surat utang negara
Editor : Ana Noviani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top