Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kurs Tengah Menguat 20 Poin, Rupiah Terkuat Nomor Dua di Asia

Bank Indonesia mematok kurs tengah hari ini, Rabu (18/9/2019) di level Rp14.080 per dolar AS, menguat 20 poin atau 0,14 persen dari posisi Rp14.100 pada Selasa (17/9).
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 18 September 2019  |  11:48 WIB
Nasabah menghitung uang di sebuah Money Changer, di Jakarta, Rabu (12/6/2019). - Bisnis/Himawan L. Nugraha
Nasabah menghitung uang di sebuah Money Changer, di Jakarta, Rabu (12/6/2019). - Bisnis/Himawan L. Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA – Bank Indonesia mematok kurs tengah hari ini, Rabu (18/9/2019) di level Rp14.080 per dolar AS, menguat 20 poin atau 0,14 persen dari posisi Rp14.100 pada Selasa (17/9).

Kurs jual ditetapkan di Rp14.150 per dolar AS, sedangkan kurs beli berada di Rp14.010 per dolar AS. Selisih antara kurs jual dan kurs beli adalah Rp140.

Adapun berdasarkan data Bloomberg, nilai tukar rupiah di pasar spot terpantau melemah 18 poin atau 0,13 persen ke level Rp14.082 per dolar AS pada pukul 10.06 WIB dari level penutupan perdagangan sebelumnya.

Rupiah sebelumnya dengan penguatan 21 poin atau 0,15 persen ke level Rp14.079 per dolar AS, rebound dari pelemahan 0,41 persen atau 58 poin pada akhir perdagangan Selasa (17/9) di posisi Rp14.100 per dolar AS.

Sepanjang perdagangan hari ini, rupiah bergerak pada kisaran Rp14.075-Rp14.083 per dolar AS.

Rupiah berada di posisi kedua yang menguat paling tajam di Asia, di bawah rupee India yang terapresiasi 0,45 persen, sedangkan mata uang lainnya Asia lainnya cenderung variatif.

Pergerakan kurs mata uang di Asia terhadap dolar AS

Mata uangKursPergerakan (persen)
Rupee India71,4637+0,45
Rupiah14.082+0,13
Dolar Taiwan30,97+0,12
Yuan China7,0869+0,08
Yuan offshore7,0840++0,02
Baht Thailand30,532+0,01
Won Korea Selatan1.190,85-0,02
Peso Filipina52,270-0,05
Ringgit Malaysia4,1853-0,07
Dolar Hong Kong7,8288-0,08
Yen Jepang108,22-0,08
Dolar Singapura1,3754-0,1

 

Sementara itu, indeks dolar Amerika Serikat (AS) yang melacak pergerakan mata uang dolar AS terhadap sejumlah mata uang utama dunia, terpantau menguat 0,033 poin atau 0,03 persen ke level 98,294 pada pukul 12.21 WIB.

Sebelumnya, indeks dolar AS dibuka melemah 0,055 poin atau 0,06 persen ke level 98,206 pada pukul 07.29 WIB, setelah pada akhir perdagangan Selasa (17/9) ditutup dengan pelemahan 0,349 atau 0,35 persen ke level 98,650.

Dilansir Reuters, dolar AS menguat pada perdagangan setelah pasar minyak pulih dari guncangan pasokan, sedangkan fokus investor terpaku pada pertemuan Federal Reserve AS pada Rabu malam yang diperkirakan akan memangkas suku bunga.

Mata uang utama global kemungkinan akan diperdagangkan dalam kisaran sempit sebelum pertemuan The Fed. Gubernur The Fed Jerome Powell jelas-jelas menyiarkan niatnya untuk menurunkan suku bunga, sehingga beberapa analis memperingatkan bahwa dolar sebenarnya bisa melambung jika Fed melonggarkan kebijakan seperti yang diharapkan.

"Spekulan sudah terlalu banyak dalam posisi short dolar AS," kata Yukio Ishizuki, analis valuta asing di Daiwa Securities, Rabu (18/9).

"Jika tidak ada kejutan dari The Fed, spekulan harus melepaskan posisi short mereka. Reaksi terbesar adalah dalam dolar terhadap yen, karena pelaku pasar tidak dapat benar-benar membeli pound atau euro saat ini," lanjutnya, seperti dikutip Bloomberg.

Kurs Transaksi Bank Indonesia (Rupiah)
TanggalKurs
18 September14.080
17 September14.100
16 September14.020
13 September13.950
12 September14.052

Sumber: Bank Indonesia

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kurs tengah bank indonesia
Editor : M. Taufikul Basari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top