Pilarmas Sekuritas : Pasar Obligasi Bergerak Variasi

Pilarmas Investindo Sekuritas Indonesia memperkirakan bahwa pada perdagangan hari ini, Kamis (28/2/2019) pasar obligasi masih berpotensi untuk bergerak bervariatif dengan cenderung mengarah ke positif.
Emanuel B. Caesario
Emanuel B. Caesario - Bisnis.com 28 Februari 2019  |  08:52 WIB
Pilarmas Sekuritas : Pasar Obligasi Bergerak Variasi
Obligasi

Bisnis.com, JAKARTA -- Pilarmas Investindo Sekuritas Indonesia memperkirakan bahwa pada perdagangan hari ini, Kamis (28/2/2019) pasar obligasi masih berpotensi untuk bergerak bervariatif dengan cenderung mengarah ke positif.

Maximilianus Nico Demus, Direktur Riset dan Investasi Pilarmas Investindo Sekuritas, mengatakan bahwa beberapa sentimen akan mempengaruhi pergerakan obligasi hari ini.

Presiden Trump mengangkat prospek untuk bertemu dengan Presiden Xi Jinping untuk melakukan penandatanganan kesepakatan.

Di tengah euphoria tersebut, Perwakilan Dagang Amerika Robert Lighthizer memilih untuk bersikap lebih hati hati. Robert mengatakan itu kepada anggota parlemen bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum pemerintah mencapai kesepakatan perdagangan dengan China.

Tugas sulit berikutnya adalah ketika mengimplementasikan kesepakatan tersebut. Di depan Ways and Means Committee, Robert juga mengatakan bahwa dirinya menginginkan kesepakatan yang dapat dijalankan bersama sama khususnya oleh China untuk melakukan reformasi menyeluruh terutama di bidang hak kekayaan intelektual dan transfer teknologi. 

Namun dari semua itu, kesepakatan tersebut adalah memastikan bahwa China akan mematuhi aturan yang telah disepakati bersama.

Menteri keuangan Steven Mnuchin juga mengatakan bahwa pertemuan kedua pemimpin di Resort Mar-a-Lago di Florida sedang direncanakan sementara. 

Beralih dari sana, pertemuan kedua antara Presiden Trump dengan Kim Jong Un terlihat sangat optimis. Dalam kesempatan yang sama, Presiden Trump menyampaikan bahwa Korea Utara memiliki potensi ekonomi yang luar biasa dan Trump berharap dapat menyaksikannya terjadi. 

Pertemuan kedua negara diharapkan dapat memberikan pengumuman yang luar biasa dari hasil pertemuan tersebut yang berakhir pada hari ini. Hal ini tentu merupakan euphoria yang sangat positif, tetapi ternyata sepertinya tidak akan memberikan implikasi terlalu banyak pada pergerakan Indeks hari ini. 

Hal ini dikarenakan meningkatnya tensi hubungan antara India dan Pakistan yang diakibatkan oleh bom mobil bunuh diri yang terjadi di Kashmir sehingga menyebabkan sedikitnya 40 polisi paramiliter India meninggal. 

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menyerukan pembicaraan dengan India untuk segera duduk dan berbicara. Mike Pompeo juga menelepon Menteri Luar Negeri kedua negara pada hari Rabu kemarin. Mike meminta untuk menahan diri. 

Menteri Luar Negeri China Wang Yi juga mengatakan prihatin atas ketegangan yang berkembang dan berahap India dan Pakistan dapat memecahkan masalah melalui perundingan. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Obligasi, sun

Editor : Riendy Astria

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup