Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Alasan Semen Baturaja (SMBR) Minta Kebijakan Insentif untuk Sektor Properti

PT Semen Baturaja (Persero) Tbk. menilai insentif bagi industri properti akan mengerek kinerja keuangan produsen semen yang masih tertekan akibat kelebihan pasokan.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 02 Mei 2018  |  20:30 WIB
Ini Alasan Semen Baturaja (SMBR) Minta Kebijakan Insentif untuk Sektor Properti
Direktur Utama PT Semen Baturaja Tbk Rahmad Pribadi menjawab pertanyaan wartawan , saat berkunjung ke Kantor Bisnis Indonesia, Jakarta, Jumat (19/5). - JIBI/Endang Muchtar
Bagikan

Bisnis.com,JAKARTA — PT Semen Baturaja (Persero) Tbk. menilai insentif bagi industri properti akan mengerek kinerja keuangan produsen semen yang masih tertekan akibat kelebihan pasokan.

Direktur Utama Semen Baturaja Rahmad Pribadi mengklaim terjadi perbaikan kinerja operasional perseroan pada kuartal I/2018. Di tengah kondisi kelebihan pasokan, emiten berkode saham SMBR itu membukukan kenaikan EBITDA Margin dari 20% menjadi 23%.

Akan tetapi, dia menyebut kelebihan pasokan menyebabkan harga penjualan rata-rata perseroan terkoreksi pada kuartal I/2018. Menurutnya, harga penjualan SMBR terkoreksi 6% selama periode tersebut.

“Kenaikan harga batu bara bisa diimbangi dengan perbaikan efisiensi biaya produksi. Jadi, secara EBITDA Margin masih naik,” ujarnya kepada Bisnis.com, Rabu (2/5/2018).

Rahmad mengungkapkan, penyebab turunnya laba bersih akibat biaya depresiasi dan bunga terkait dengan Pabrik Baturaja II. Selain itu, kenaikan harga batu bara memengaruhi EBITDA perseroan.

Untuk mengatasi kondisi tersebut, sambungnya, perseroan akan tetap menjalankan strategi “Inisiatif Tiga Gajah” yang terdiri atas cost leadership, market expansion, dan business process streamlinin. Pasalnya, langkah itu menurutnya mampu memperbaiki kinerja operasional.

Terkait regulasi, dia menyebut perlu adanya peran aktif dari pemerintah untuk mengerek kinerja produsen semen. Dalam jangka pendek, diperlukan pembatasan impor klinker dan pembangunan pabrik baru.

“Sementara, dalam jangka menengah diperlukan insentif bagi sektor properti karena korelasi pertumbuhan dengan industri semen sangat erat,” paparnya.

Seperti diketahui, pendapatan SMBR tercatat tumbuh 20,27% secara tahunan dari Rp327,77 miliar menjadi Rp394,21 miliar pada kuartal I/2018. Namun, laba bersih yang dikantongi perseroan tergerus 60% secara tahunan menjadi Rp12,66 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

semen baturaja
Editor : Riendy Astria
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top