Jaringan Pipa Sempat Rusak, Pasokan Minyak AS Pulih Lagi

Pascagangguan pada pipa pengiriman pasokan minyak dari Keystone ke pusat distribusi Cushing, Oklahoma, TransCanada menyelamatkan 44.400 galon minyak dari lokasi tumpahan pipa Keystone.
Eva Rianti | 27 November 2017 14:11 WIB
Ilustrasi - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA – Pascagangguan pada pipa pengiriman pasokan minyak dari Keystone ke pusat distribusi Cushing, Oklahoma, TransCanada menyelamatkan 44.400 galon minyak dari lokasi tumpahan pipa Keystone.

Dilansir Reuters, TransCanada Corp mengatakan pada Jumat (24/11) bahwa pihaknya telah menemukan 44.400 galon atau 1.057 barel minyak dari lokasi tumpahan pipa Keystone di Amherst, South Dakota.

Perusahaan yang berbasis di Calgary itu mengatakan, pihaknya memiliki sekitar 170 petugas sepanjang waktu di lokasi yang terlibat dalam kegiatan perbaikan.

Penggalian tambahan akan dilakukan di luar hari Minggu untuk keperluan remediasi tanah, namun belum jelas kapan pipa kembali beroperasi seperti semula.

Seperti diketahui, sebelumnya pipa Keystone TransCanada yang mengalirkan miyak Alberta ke kilang AS dengan produksi sebanyak 590.000 barel per hari tersebut ditutup pada 16 November 2017 setelah terjadi tumpahan di South Dakota.

Dampaknya cukup besar bagi kenaikan harga minyak mentah dunia lantaran pasokan global menjadi berkurang. Tercatat pada Jumat (24/11), harga minyak WTI menembus level US$58,95 per barel, tertinggi dalam dua tahun terakhir. Adapun minyak Brent mampu mencapai level US$63,86 per barel.

Pemulihan perbaikan kilang minyak mentah dari TransCanada tersebut disinyalir akan meningkatkan kembali produksi minyak AS yang akan menjadi katalis negatif bagi pelemahan harga minyak dunia.

Terpantau pada perdagangan Senin (27/11), harga minyak West Texas Intermediate (WTI) pada Senin (27/11) pukul 09.08 WIB turun 0,24 poin atau 0,41% menjadi US$58,71 per barel di New York Merchantile Exchange.

Sementara harga minyak Brent melemah 0,13 poin atau 0,20% menuju US$63,73 per barel di ICE Futures yang berbasis di London.

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Harga Minyak

Editor : Pamuji Tri Nastiti

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup