Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bisnis Kawasan Industri Lesu, Laba Deltamas Tergerus 44%

Meski terpapar pelambatan ekonomi dan lesunya permintaan lahan industri, pengelola kawasan industri PT Puradelta Lestari Tbk. masih mampu membukukan laba bersih sebesar Rp757,2 miliar, meskipun turun tajam 44% dibandingkan capaian 2015 yang senilai Rp1,36 triliun.
Emanuel B. Caesario
Emanuel B. Caesario - Bisnis.com 02 April 2017  |  17:58 WIB
Bisnis Kawasan Industri Lesu, Laba Deltamas Tergerus 44%
Kota Delta Mas di Cikarang - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Meski terpapar pelambatan ekonomi dan lesunya permintaan lahan industri, pengelola kawasan industri PT Puradelta Lestari Tbk. masih mampu membukukan laba bersih sebesar Rp757,2 miliar, meskipun turun tajam 44% dibandingkan capaian 2015 yang senilai Rp1,36 triliun.

Berdasarkan laporan keuangan perseroan yang dipublikasikan akhir pekan lalu, perdapatan emiten dengan kode saham DMAS ini tercatat senilai Rp1,59 triliun, turun 30,2% dibandingkan 2015 yang senilai Rp2,28 triliun. Kontribusi terbesar masih disumbang dari segmen penjualan lahan industri.

Tondy Suwanto, Direktur Puradelta Lestari, berujar bahwa perlambatan ekonomi nasional yang diikuti menurunnya permintaan terhadap lahan industri telah mempengaruhi kinerja perusahaan pada tahun lalu. Meski begitu, perseroan masih bisa mempertahankan kinerja positif pada tahun lalu.

Tahun lalu, DMAS sukses menjual lahan industri seluas 52,9 hektar, salah satunya kepada PT Astra Honda Motor seluas 38,3 hektar pada Agustus 2016. Perseroan meyakini penjualan akan membaik pada tahun ini yang didorong oleh meningkatnya optimisme investor terhadap perekonomian nasional yang mulai membaik.

DMAS pun siap menangkap peluang peningkatan investasi tersebut dengan kondisi fundamental perusahaan yang kokoh dimana aset perseroan mencapai Rp7,8 triliun dan ekuitas Rp7,4 triliun hingga akhir tahun lalu. Sementara kas perseroan masih kuat di Rp1,2 triliun.

Posisi aset dan kas perseroan turun masing-masing sebesar 2,54% dan 3,83% dibandingkan posisi akhir tahun 2015, sedangkan ekuitas sedikit meningkat sebesar 2,48% secara tahunan. Turunnya aset terutama juga karena penurunan liabilitas perseroan yang mencapai 50,92% secara tahunan menjadi Rp415,4 miliar dari posisi akhir 2015 senilai Rp846 miliar.

Penurunan total liabilitas perseroan secara umum disebabkan karena adanya pengakuan penjualan lahan industri di tahun 2016 sehingga menyebabkan penurunan uang muka penjualan. Manajemen perseroan mengungkapkan, perubahan liabilitas yang lebih dari 20% ini tidak berdampak pada kinerja perseroan.

“Dengan solidnya kondisi keuangan perusahaan, kami siap memanfaatkan peluang yang ada dan yakin kinerja akan membaik pada tahun ini. Saat ini kami melihat adanya tren peningkatan permintaan lahan industri dan keseriusan para pelaku bisnis untuk mulai berinvestasi,” ujar Tondy dalam keterangan resmi perseroan, Minggu (2/4/2017).

Tondy mengatakan, posisi kas yang kuat serta belum adanya utang membuat DMAS memiliki kemampuan optimal untuk mengembangkan  sebuah kota terpadu.

Dengan meningkatnya aktivitas industri di kawasan Kota Deltamas, perseroan akan mengembangkan lebih banyak proyek hunian dan komersial, serta mengoptimalkan proyek-proyek yang menghasilkan pendapatan berulang atau recurring income sehingga pendapatan perusahaan lebih solid kedepannya.

Tahun lalu, pendapatan dari lini sewa mencapai Rp1,09 juta, meningkat pesat dibandingkan 2015 yang senilai Rp156 juta. Di sisi lain, perseroan tahun lalu baru mengoperasikan hotel baru dan berhasil menyumbang pendapatan Rp9,99 miliar. Kontribusi ini baru sekitar 0,7% dari total pendapatan perseroan Rp1,59 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

puradelta lestari
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top