Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

LABA ARCELOR MITTAL anjlok 24% gara-gara harga komoditas

LONDON: Produsen baja terbesar di dunia, ArcelorMittal, membukukan penurunan laba pada kuartal pertama tahun ini hingga 24% dibandingkan periode yang sama tahun lalu karena penurunan harga biji besi dan baja.Perusahaan yang dikendalikan Lakshmi Mittal,
News Editor
News Editor - Bisnis.com 10 Mei 2012  |  17:38 WIB

LONDON: Produsen baja terbesar di dunia, ArcelorMittal, membukukan penurunan laba pada kuartal pertama tahun ini hingga 24% dibandingkan periode yang sama tahun lalu karena penurunan harga biji besi dan baja.Perusahaan yang dikendalikan Lakshmi Mittal, orang terkaya ke 21 versi Forbes ini, membukukan laba sebelum beban bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (ebitda) sebesar US$1,97 miliar.Meskipun turun dari tahun sebelumnya, perolehan produsen lembaran baja asal AS ini meningkat lebih dari dua kali lipat dari kuartal terakhir tahun lalu karena kenaikan produksi hingga 4%.Perseroan meningkatkan produksinya untuk memenuhi permintaan dari industri mobil, peralatan elektronik, dan perkakas pertanian di Amerika Utara. Konsumsi baja di AS diprediksi oleh Asosiasi Baja Dunia nak 5,7% tahun ini.“Banyak sentimen yang membaik terhadap sejumlah faktor utama pasar, terutama di Amerika Utara dimana otomotif, serta peralatan elektronik dan kuning [perkakas pertanian dan pertambangan] terus menunjukkan permintaan yang tinggi,” ujar Aditya Mittal, Direktur Keuangan.Adapun laba pada kuartal berikutnya akan dipicu oleh kenaikan harga baja dan pengapalan yang lebih tinggi. Ebitda sepanjang semester II/2011 mencapai US$4,1 miliar, sedangkan ebitda sepanjang paruh pertama tahun ini diprediksi mencapai US$4,48 miliar. (Bloomberg/03/faa)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Newswires

Editor : Dara Aziliya

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top