Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BI: Informasi kurs Reuters bisa jadi acuan valid

 
M. Munir Haikal
M. Munir Haikal - Bisnis.com 23 September 2011  |  14:51 WIB

 

JAKARTA: Bank Indonesia meminta agar pelaku pasar dan media berpatokan pada kurs yang ditampilkan kantor berita Reuters, karena dianggap lebih menunjukan kondisi nyata yang terjadi.
 
Gubernur Bank Indonesia (BI) Darmin Nasution mengatakan kurs pada Reuters lebih menggambarkan keadaan di pasar dibandingkan lainnya.
 
"Kutip saja Reuters, jangan tempat lain. Reuters lebih menggambarkan kenyataan kurs dalam negeri, itu kurs berada pada 8.760-8.790," ujarnya hari ini.
 
Kepala Biro Hubungan Masyarakat BI Difi Ahmad Johansyah mengatakan besara kurs yang ditampilkan di luar Reuters lebih mengacu pada transaksi luar negeri.
 
"Padahal BI sudah lama mengharamkan transaksi di luar negeri, itu transaksi tidak riil," tegasnya.
 
Dia menambahkan, Reuters memberi gambaran on the spot transaksi di dalam negeri. Sementara itu, gambaran kurs lain mengacu pada non delivery forward. (sut) 
 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Sutarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top