Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv
Live

Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS Hari Ini, Ada Celah Rebound?

Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS masih berpotensi mengalami pelemahan.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 16 November 2022  |  07:00 WIB
Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS Hari Ini, Ada Celah Rebound?
Petugas menunjukan uang pecahan Rupiah dan dolar AS di gerai penukaran mata uang asing VIP (Valuta Inti Prima) Money Changer, Jakarta, Selasa (4/10/2022). ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja\\r\\n
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS masih berpotensi mengalami pelemahan.

Direktur Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi dalam riset hariannya memprediksikan rupiah akan dibuka berfluktuatif. Meski demikian, terdapat potensi ditutup melemah di rentang Rp15.520—Rp15.570 per dolar AS.

Adapun pada perdagangan Selasa (15/11/2022), rupiah bahkan menjadi satu-satunya mata uang di kawasan Asia yang melemah.

Berdasarkan data Bloomberg, rupiah  mengakhiri perdagangan dengan pelemahan sebesar 0,12 persen atau turun 18 poin ke Rp15.537 per dolar AS. Sampai pukul 15.01 WIB, indeks dolar AS terpantau melemah 0,46 persen atau 0,49 poin ke level 106,04.

Di tengah pelemahan rupiah, mayoritas mata uang di kawasan Asia justru menguat. Penguatan dipimpin oleh ringgit Malaysia sebesar 1,04 persen, kemudian disusul won Korea Selatan yang menguat 0,67 persen, dan yuan China menguat 0,49 persen terhadap dolar AS.

Mata uang lain yang juga ditutup menguat adalah baht Thailand sebesar 0,42 persen dan yen Jepang menguat 0,41 persen.

Direktur Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi dalam riset hariannya mengatakan pelemahan rupiah terjadi di tengah ekspektasi investor bahwa The Fed akan memperlambat laju kenaikan suku bunganya. Greenback sempat menikmati momentum keuntungan pada Senin setelah Gubernur Fed Christopher Waller mengatakan bahwa kebijakan hawkish berpotensi berlanjut.

Dari dalam negeri, pelaku pasar merespons positif laporan neraca dagang Oktober 2022 yang kembali mencetak surplus, kali ini sebesar US$5,67 miliar. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat bahwa surplus neraca perdagangan Indonesia secara kumulatif mulai Januari hingga September 2022 mencapai US$45,52 miliar.

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa Badan Pusat Statistik (BPS) Setianto menyampaikan bahwa surplus neraca perdagangan tersebut meningkat sebesar 47,32 persen jika dibandingkan dengan posisi yang sama pada tahun lalu.

Jika dirincikan, nilai ekspor sepanjang Januari hingga September 2022 tercatat mencapai US$244,14 miliar, meningkat 30,97 persen jika dibandingkan dengan posisi yang sama pada tahun lalu. Pada periode yang sama, impor tercatat mencapai US$198,62 miliar, meningkat 27,72 persen dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun lalu.

Selain itu, Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia pada kuartal III/2022 kembali menurun menjadi sebesar US$394,6 miliar, dari sebelumnya US$403,6 miliar.

“Secara tahunan, posisi ULN kuartal III/2022 mengalami kontraksi sebesar 7,0 persen, lebih dalam dibandingkan dengan kontraksi pada kuartal sebelumnya yang sebesar 2,9 persen yoy,” kata Ibrahim.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah Kebijakan The Fed BPS
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top