Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Dibuka Melonjak, Korporasi Makin Royal Dividen

Wall Street mendapat beberapa dorongan setelah bank-bank raksasa Wall Street meningkatkan dividen mereka dan China memangkas masa karantina bagi para pelancong.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 28 Juni 2022  |  20:57 WIB
Wall Street Dibuka Melonjak, Korporasi Makin Royal Dividen
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street dibuka menguat seiring dengan sentimen peningkatan dividen dan pelonggaran China dari pengetatan akibat Covid-19.

Pada awal perdagangan Selasa (28/6/2022) pukul 08.54 WIB, Dow Jones naik 1,19 persen menjadi 31.813,89, S&P 500 Index naik 1,08 persen ke 3.942,39, dan Nasdaq menguat 0,77 persen ke 11.613,01.

Wall Street mendapat beberapa dorongan setelah bank-bank raksasa Wall Street meningkatkan dividen mereka dan China memangkas masa karantina bagi para pelancong, mengutip Bloomberg.

Treasuries berfluktuasi, sementara dolar naik. Wall Street naik, dengan perdagangan sekali lagi cenderung berombak karena manajer investasi menyeimbangkan kembali portofolio mereka pada akhir kuartal.

Morgan Stanley memimpin kenaikan saham keuangan setelah menaikkan pembayarannya dan mengatakan akan membeli kembali sebanyak US$20 miliar saham. Maskapai penerbangan, operator kapal pesiar, dan kasino bersatu karena langkah Beijing memicu optimisme.

Pejabat Federal Reserve akan membahas apakah akan menaikkan suku bunga sebesar 50 atau 75 basis poin ketika mereka bertemu bulan depan, dengan keputusan yang ditentukan oleh data ekonomi, Presiden Fed New York John Williams mengatakan pada hari Selasa.

Sementara pejabat itu mengharapkan pertumbuhan melambat dan tingkat pengangguran meningkat, dia tidak memproyeksikan resesi. Kekhawatiran penurunan ekonomi di tengah kebijakan Fed yang ketat telah menyeret turun aset berisiko tahun ini. Namun, analis terus optimis tentang pendapatan perusahaan, dengan perkiraan margin bersih untuk perusahaan S&P 500 tetap pada rekor tertinggi.

Ahli strategi Goldman Sachs Group Inc., menyampaikan perkiraan margin keuntungan terlalu optimis, menempatkan saham pada risiko penurunan lebih lanjut ketika analis Wall Street menurunkan ekspektasi mereka.

Sementara itu, Max Kettner dari HSBC Plc mengatakan ekuitas masih di bawah harga dampak dari potensi resesi, dengan pendapatan dan ekspektasi pertumbuhan berisiko direvisi lebih rendah.

Perusahaan tahun lalu menentang pandemi untuk go public dengan kecepatan rekor. Sekarang, volatilitas pasar, inflasi, dan ketakutan akan penurunan telah membatasi daftar.

Sejauh ini pada tahun 2022, mereka telah mengumpulkan US$4,9 miliar gabungan melalui penawaran umum perdana AS, kurang dari 6 persen dari jumlah rekor yang dikumpulkan pada paruh pertama tahun 2021, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.

Sementara itu, serangkaian kenaikan suku bunga yang menjadi fokus The Fed untuk membantu menstabilkan kondisi keuangan masih jauh dari level yang mungkin mendorong para pejabat untuk menghentikan rencana pengetatan mereka.

Suku bunga AS yang disesuaikan dengan inflasi di ujung kurva yang lebih pendek masih terperosok di bawah nol bahkan ketika suku bunga riil pada sekuritas bertenor lebih panjang bulan ini melonjak ke level yang tidak terlihat sejak 2019.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street dividen bursa global

Sumber : Bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top