Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Melemah 7 Pekan Beruntun, Ini Penyebab Bursa AS Masuk Fase Bearish

Indeks acuan S&P 500 di Wall Street tercatat membukukan kerugian mingguan ketujuh berturut-turut, yang menjadi penurunan beruntun terpanjang sejak 2001.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 21 Mei 2022  |  06:18 WIB
Wall Street Melemah 7 Pekan Beruntun, Ini Penyebab Bursa AS Masuk Fase Bearish
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat menutup perdagangan Jumat (20/5/2022) waktu setempat dengan bervariatif, namun masih mencatatkan pelemahan mingguan yang tajam.

Berdasarkan data Bloomberg, Sabtu (21/5/2022), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup menguat 0,03 persen atau 8,77 poin ke 31.261,90, S&P 500 naik tipis 0,01 persen atau 0,57 poin ke 3.901,36, dan Nasdaq melemah 0,30 persen atau 33,88 poin ke 11.354,62.

S&P 500 membukukan penurunan mingguan terpanjang sejak era gelembung dot-com pecah, karena kekhawatiran atas kebijakan moneter yang lebih ketat dan ketahanan ekonomi serta laba emiten dalam menghadapi inflasi muncul kembali.

S&P 500 juga tercatat membukukan kerugian mingguan ketujuh berturut-turut dalam penurunan beruntun terpanjang sejak 2001.

Pertarungan volatilitas saham terbaru terjadi setelah hasil pendapatan emiten yang lebih lemah dari perkiraan dan panduan dari beberapa emiten retail besar AS awal pekan ini, yang tampaknya mengkonfirmasi kekhawatiran bahwa perusahaan mengalami lebih banyak kesulitan untuk meneruskan kenaikan biaya kepada konsumen.

Ross Stores (ROST) pada laporan Kamis malam menjadi retail besar terbaru yang memangkas panduan setahun penuh, bergabung dengan Walmart (WMT) dan Target (TGT) dalam menyoroti dampak inflasi dan gangguan rantai pasokan terhadap profitabilitas. Saham Walmart turun 19,5 persen minggu ini dalam rekor kinerja mingguan terburuk.

“Sayangnya tidak ada tempat yang aman. Ketika kita melihat berita yang keluar dari pilihan konsumen dan kebutuhan pokok ... yang menunjukkan perjuangan yang dimiliki perusahaan terlepas dari ukurannya. Ironisnya, ini adalah sektor-sektor bahan pokok dan pilihan konsumen, yang dipandang sebagai tempat berlindung yang aman di pasar ekonomi yang buruk,” kata Eva Ados, Chief Operating Officer ER Shares kepada Yahoo Finance Live.

S&P 500 telah jatuh sekitar 20 persen di bawah rekor tertinggi baru-baru ini, yang akan mewakili pasar bearish indeks sejak hari-hari awal pandemi Covid-19 pada 2020.

Nasdaq Composite telah masuk ke pasar bearish awal tahun ini, karena para pedagang beralih dari saham-saham pertumbuhan di tengah ekspektasi suku bunga yang lebih tinggi dari Federal Reserve, yang akan menekan valuasi saham-saham teknologi tinggi.

Pada penutupan Jumat, Nasdaq Composite telah longsor sekitar 30 persen dari rekor tertinggi 19 November 2021. Dow Jones pun telah jatuh ke dalam koreksi, atau turun setidaknya 10 persen dari rekor tertinggi baru-baru ini, tetapi belum mencapai ambang pasar bearish.

Menurut Kepala Strategi Pasar Keuangan LPL Ryan Detrick, sejak Perang Dunia II, tercatat ada 12 pasar bearish formal untuk S&P 500, dan 17 kali termasuk “near bear market,” ketika indeks turun lebih dari 19 persen. Dari jumlah tersebut, penurunan rata-rata adalah sekitar 29,6 persen, dan berlangsung rata-rata 11,4 bulan.

Penurunan terbaru S&P 500 terjadi di tengah meningkatnya kekhawatiran atas tingkat inflasi yang tinggi selama beberapa dekade, kebijakan moneter yang lebih ketat dari Federal Reserve, gejolak geopolitik di Ukraina, dan pembaruan pembatasan terkait virus di China.

Mengingat berbagai kekhawatiran ini, diskusi tentang kemungkinan resesi di AS juga meningkat. Resesi biasanya dipertimbangkan setelah dua kuartal berturut-turut pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) negatif. Ekonomi AS sudah mengalami kontraksi pada tingkat tahunan 1,4 persen dalam tiga bulan pertama tahun ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street Kebijakan The Fed nasdaq indeks S&P 500

Sumber : Bloomberg/Yahoo Finance

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top