Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saham Emiten Consumer Unilever-Indofood Cs Menghijau saat IHSG Loyo, Ini Sebabnya

Penguatan saham-saham consumer seperti Unilever saat IHSG melemah terjadi karena investor beralih strategi untuk menghadapi ketidakpastian pasar.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 11 Mei 2022  |  13:40 WIB
Indomie - Ilustrasi/indofood.com
Indomie - Ilustrasi/indofood.com

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten di sektor consumer goods menjadi segelintir saham yang bergerak di zona hijau di tengah tekanan jual investor asing di pasar modal dalam dua hari terakhir.

Indeks saham sektor consumer non-cyclical terpantau menguat 1,89 persen pada perdagangan sesi I Rabu (11/5/2022), tertinggi di antara indeks sektor lainnya.

Saham PT Unilever Indonesia Tbk. (UNVR) yang menguat 7,76 persen ke posisi 4.720 menjadi yang paling banyak dibeli investor asing dengan net foreign buy Rp154,36 miliar.

Analis Samuel Sekuritas Pebe Peresia memperkirakan penguatan saham-saham consumer karena investor beralih strategi untuk menghadapi ketidakpastian pasar karena kekhawatiran atas kebijakan suku bunga bank sentral Amerika Serikat Federal Reserve.

“Kami memantau beberapa saham consumer naik kemarin, kemungkinan karena investor beralih ke defensive stocks sebagai strategi untuk menghadapi pasar yang volatil karena kekhawatiran kenaikan suku bunga dan lain sebagainya,” kata Pebe ketika dihubungi, Rabu (11/5/2022).

Selain karena perubahan strategi, Pebe memandang minat investor yang cukup besar ke UNVR turut didorong oleh laporan kinerja keuangan pada kuartal I/2022 yang belum lama ini dirilis perusahaan.

UNVR tercatat membukukan kenaikan penjualan bersih sebesar 5,40 persen YoY menjadi Rp10,8 triliun pada kuartal I/2022. Sementara itu, laba bersih Unilever naik 19,02 persen YoY menjadi Rp2,02 triliun pada kuartal I/2022 dari Rp1,69 triliun pada periode yang sama di tahun sebelumnya.

Pebe juga menilai valuasi saham-saham consumer seperti UNVR, serta Grup Indofood ICBP, dan INDF cukup menarik.

“Kami menilai saham-saham consumer seperti ICBP, INDF, UNVR sekarang valuasinya menarik, karena berada di bawah -1SD rata2 PE selama 5 tahun. Jadi tergolong cukup murah,” tambahnya.

Adapun saham consumer yang menjadi pilihan utama Samuel Sekuritas saat ini adalah ICBP dengan target harga Rp12.000. Dalam perdagangan sesi I, saham ICBP menguat 2,19 persen ke posisi 8.150 per saham.


Disclaimer: Berita ini tidak bertujuan mengajak membeli atau menjual saham. Keputusan investasi sepenuhnya ada di tangan pembaca. Bisnis.com tidak bertanggung jawab terhadap segala kerugian maupun keuntungan yang timbul dari keputusan investasi pembaca.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG unilever indofood rekomendasi saham consumer goods
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top