Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Chandra Asri (TPIA) Siapkan US$200 Juta, Bangun Kompleks Petrokimia

PT Chandra Asri Petrochemical Tbk. (TPIA) menyiapkan belanja modal tahun ini demi mempersiapkan kompleks produksi petrokimia kedua, CAP 2.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 15 Maret 2022  |  16:46 WIB
Chandra Asri (TPIA) Siapkan US$200 Juta, Bangun Kompleks Petrokimia
Pekerja mengoperasikan mesin di komplek pabrik PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA), Cilegon, Banten. - Antara / Muhammad Iqbal
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten petrokimia milik Prajogo Pangestu PT Chandra Asri Petrochemical Tbk. (TPIA) menyiapkan dana besar untuk belanja modal tahun ini demi mempersiapkan kompleks produksi petrokimia kedua, CAP 2.

Direktur TPIA Suryandi menyebutkan, TPIA menyiapkan capex sekitar US$200 juta yang seluruhnya berasal dari kas internal dan digunakan untuk pembangunan CAP 2 dan untuk maintenance serta transformasi digital untuk bisa bersaing.

Saat ini proses tahapan CAP 2 sudah dalam finalisasi front-end engineering design (FEED), yang ditangani empat kontraktor, Toyo Engineering Corporation, Samsung Engineering Co., Ltd., Wood, dan PT Haskoning Indonesia untuk kompleks petrokimia kedua berskala global.

“Harapannya menjelang akhir tahun kita sudah bisa selesai dan proses FEED itu, dan masuk dalam tahapan final investment decision,” jelas Suryandi dalam konferensi pers, Selasa (15/3/2022).

TPIA optimistis dengan dengan prospek petrokimia di Indonesia untuk jangka panjang. Adapun, dengan masuknya investor besar, Thai Oil, TPIA lebih dari siap untuk merealisasikan CAP2.

“Investor strategis kita closing di September lalu dari Thai Oil, subsidiary dari oil and gas company dari Thailand. Jadi selain Barito Pacific dan SCG Chemical juga ada Thai Oil yang masuk ke struktur share holding Chandra Asri,” ujarnya.

Untuk CAP 2 sendiri diperkirakan akan rampung dalam empat tahun setelah final investment decision.

“Pembangunannya akan memakan waktu empat tahun harapannya rampung akhir 2026 bisa menyelesaikan pembangunan tersebut,” tambahnya.

Jika sudah selesai, kompleks kedua ini akan menambah kapasitas dari eksisting TPIA sekitar 4,7 juta ton. Pada 2026 nanti total kapasitas Chandra Asri bisa mencapai 8,9 juta ton.

“Dampaknya akan sangat berarti di dalam memenuhi kebutuhan industri hilir petrokimia, karena selama ini Indonesia net impor, atau lebih dari 50 persen kebutuhan petrokimia harus impor. Dengan adanya tambahan kapasitas kita bisa kurangi ketergantungan pada impor dan ekonomi Indonesia lebih baik dan industri lokal juga akan bertumbuh,” ungkap Suryandi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emiten petrokimia capex tpia chandra asri
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top