Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Prajogo Pangestu Sudah Incar Star Energy Sejak 2009, Ini Rekam Jejaknya

Prajogo Pangestu sudah lama mengincar Star Energy dan berkeinginan menjadi pengendali sepenuhnya sejak 2009, langkah tersebut diambil untuk menjaga stabilitas keuntungan di bisnis energi.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 10 Maret 2022  |  14:38 WIB
Prajogo Pangestu Sudah Incar Star Energy Sejak 2009, Ini Rekam Jejaknya
Prajogo Pangestu - Istimewa.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Konglomerat Prajogo Pangestu mengumumkan kembali melakukan pembelian sisa saham atau 33,33 persen saham Star Energy Group Holding Pte Ltd senilai US$440 juta atau Rp6,29 triliun dari BCPG Thailand melalui perusahaan yang dikendalikannya, Green Era Pte Ltd.

Mengutip keterangan resmi di situs Grup Barito, ternyata Prajogo sudah lama mengincar Star Energy dan berkeinginan menjadi pengendali sepenuhnya sejak 2009, langkah tersebut diambil untuk menjaga stabilitas keuntungan di bisnis energi.

Sejak 2009, Prajogo sudah mengincar menguasai 51 persen saham Star Energy senilai Rp5,1 triliun atau US$555 juta.

Langkah tersebut dimulai dengan menguasai 40 persen saham Star Energy setelah membeli dari pendiri Star Energy lainnya, yaitu Supramu Santoso. Sedangkan, sisanya dimiliki Nusantara Capital sebesar 30 persen dan perusahaan keuangan asal London sebesar 30 persen.

Kemudian, pada 2018, Barito Grup merampungkan rights issue untuk membeli 66,67 saham di Star Energy Group Holdings Pte Ltd. dengan perolehan dana senilai US$8,9 triliun.

Agus Salim Pangestu yang pada saat itu menjabat sebagai Presiden Direktur PT Barito Pacific Tbk. (BRPT) mengatakan berhasil melakukan akuisisi 66,67 persen saham Star Energy pada 29 Juni 2018.

Pada rights issue tersebut, Prajogo menjadi pendukung terkuat dengan menyetor sebesar Rp7,4 triliun dan melakukan tambahan pemesanan sebesar Rp1,4 triliun.

Star Energy merupakan produsen energi panas bumi terkemuka di Indonesia, beroperasi di Wayang Windu, Salak, dan Darajat dan mampu menghasilkan energi terbarukan untuk memenuhi kebutuhan listrik jutaan rumah di Indonesia.

Pada April 2017, Konsorsium Panas Bumi Star Energy menyelesaikan Perjanjian Jual Beli Saham untuk lapangan geothermal Salak dan Darajat, yang bersama-sama menghasilkan listrik 413 MW dan memasok 235 MW uap.

Star Energy saat ini mengoperasikan fasilitas panas bumi dengan kapasitas pembangkitan terpasang kotor sebesar 227 MW. Di Sukabumi, Star Energy Geothermal Salak, Ltd. juga mengelola salah satu lapangan geothermal terbesar di dunia, dengan kapasitas pembangkitan terpasang bruto 197 MW dan kapasitas penjualan uap 180 MW.

Di Garut, Star Energy Geothermal Darajat II, Limited memiliki kapasitas pembangkit terpasang kotor sebesar 216 MW dan kapasitas penjualan uap sebesar 55 MW.

Adapun, Star Energy Geothermal merupakan bagian dari PT Barito Pacific Tbk. Berbeda dengan Star Energy Oil and Gas yang bukan bagian dari PT Barito Pacific Tbk.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham star energy geothermal barito pacific prajogo pangestu
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top