Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Emas 'Santuy' Jelang Pertemuan The Fed Pertama di 2022

Analis melihat pelaku pasar cenderung menahan diri untuk tidak membeli emas menjelang kenaikan suku bunga pertama Fed AS. Hal ini memicu harga stabil setelah kenaikan minggu lalu.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 18 Januari 2022  |  06:36 WIB
Emas batangan - Bloomberg
Emas batangan - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Emas stabil setelah minggu terbaiknya dalam dua bulan karena para pedagang mempertimbangkan prospek kebijakan moneter terhadap ancaman yang ditimbulkan oleh gelombang baru virus Corona di AS.

Menghadapi tekanan dari Kongres dan publik untuk mengatasi inflasi terpanas sejak 1980-an, pejabat Federal Reserve bulan ini melayangkan kenaikan suku bunga pada bulan Maret dan potensi kebutuhan untuk menaikkan sebanyak lima kali tahun ini. Pernyataan The Fed ini menandai pergeseran yang jelas dalam proyeksi baru yang dirilis beberapa minggu yang lalu.

"Pelaku pasar cenderung menahan diri untuk tidak membeli emas menjelang kenaikan suku bunga pertama Fed AS," Daniel Briesemann, Analis di Commerzbank AG, dalam sebuah catatan.

Menurutnya, pelaku pasar mungkin berharap pertemuan Fed minggu depan akan memberi mereka sinyal lebih lanjut atau lebih jelas bahwa Fed akan memulai siklus kenaikan suku bunga pada bulan Maret ini.

Sementara lebih banyak bank sentral secara global berusaha untuk menormalkan kebijakan moneter untuk menahan tekanan harga, China pada hari Senin (17/1/2022) menurunkan suku bunga utama untuk pertama kalinya sejak puncak pandemi pada tahun 2020.

Hal ini terjadi ketika kemerosotan pasar properti dan wabah virus yang berulang kali berkurang. prospek pertumbuhan bangsa.

Emas bertahan di atas US$1.800 per ounce setelah turun untuk pertama kalinya dalam tiga tahun pada 2021 karena investor mulai mempertimbangkan kebijakan moneter yang lebih ketat.

Namun, permintaan untuk safe haven telah didukung di tengah kekhawatiran atas dampak omicron, dengan Ahli Bedah Umum AS Vivek Murthy mengatakan wabah itu kemungkinan akan memburuk dan beberapa minggu ke depan akan menjadi masa-masa sulit.

Perdagangan sepi pada hari Senin selama hari libur AS, dengan pasar obligasi ditutup.

Harga spot untuk emas sedikit berubah pada $1,819,23 per ounce kemarin, setelah naik 1,2 persen minggu lalu dalam lompatan mingguan terbesar sejak November. Harga emas berjangka untuk pengiriman Februari naik 0,1 persen menjadi US$1,818,90 per ounce di Comex.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emas harga emas comex the fed

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top