Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Bitcoin Terlempar ke Bawah US$42.000, Terendah sejak September 2021

Bitcoin berjuang dalam beberapa minggu terakhir, di tengah periode yang bergejolak untuk pasar keuangan.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 07 Januari 2022  |  14:03 WIB
Ilustrasi Mata Uang Kripto Bitcoin - Antara
Ilustrasi Mata Uang Kripto Bitcoin - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Bitcoin melanjutkan pelemahan selama berminggu-minggu pada hari ini dengan bergerak ke bawah US$42.000 atau level terendah sejak September 2021.

Mengutip Bloomberg, Jumat (7/1/2022), cryptocurrency terbesar ini turun sebanyak 4,9 persen menjadi US$41.008, menandai penurunan sekitar 40 persen dari rekornya di dekat US$69.000 yang dicapai 10 November 2021.

Ether sebagai kripto terbesar kedua turun sebanyak 8,3 persen ke level terendah sejak 30 September 2021. Pelemahan ini datang setelah risalah dari pertemuan Desember bank sentral Amerika, Federal Reserve, yang diterbitkan Rabu (5/1/2022) waktu setempat, menandai kemungkinan kenaikan suku bunga lebih awal dan lebih cepat dari perkiraan.

“Niat The Fed untuk mengurangi neraca pada kuartal I/2022 adalah penyebab utama aksi jual ini. Sayangnya, tidak ada support langsung yang terlihat menjelang posisi terendah September 2021 di US$39.573, dengan penembusan yang mengarah ke terendah Mei-Juli musim panas lalu,” kata ahli strategi Fundstrat.

Seperti diketahui, Bitcoin naik sekitar 60 persen tahun lalu, mengungguli kelas aset lainnya di tengah narasi pada pasar kritpo yang mencakup adopsi institusional, perlindungan inflasi, dan diversifikasi investasi.

Namun, Bitcoin berjuang dalam beberapa minggu terakhir, di tengah periode yang bergejolak untuk pasar keuangan. Melonjaknya inflasi membuat bank sentral memperketat kebijakan moneter, mengancam akan mengurangi likuiditas yang mengangkat berbagai aset.

Secara terpisah, tim riset platform perdagangan aset kripto, Tokocrypto menjelaskan, koreksi harga Bitcoin saat ini bisa dikatakan hal yang normal terjadi. Jika dilihat dari siklus 4 tahunan yaitu dari Januari 2017, harga Bitcoin mengalami penurunan 54 persen, kemudian pada 2021 mengalami penurunan 25 persen. 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bitcoin cryptocurrency Ethereum

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top