Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kekhawatiran Efek The Fed dan Omicron Bikin Wall Street Turun

Wall Street merosot pada perdagangan Kamis (6/1/2022) di tengah ekspektasi Federal Reserve bakal menaikkan suku bunga lebih cepat dan sentimen negatif penyebaran Omicron.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 07 Januari 2022  |  05:19 WIB
Seorang pelaku pasar tengah memantau pergerakan harga saham di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, Amerika Serikat. - Bloomberg
Seorang pelaku pasar tengah memantau pergerakan harga saham di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, Amerika Serikat. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street ditutup melemah dua sesi beruntun hingga Kamis (6/1/2022) seiring dengan proyeksi penaikkan suku bunga Federal Reserve yang lebih cepat. 

Mengutip Yahoo Finance, pasar saham AS ditutup lebih rendah untuk sesi kedua berturut-turut karena kekhawatiran kenaikan suku bunga tetap ada.

S&P 500 turun 4,53 poin atau 0,10 persen ke level 4.696,05, Dow Jones turun 170,57 poin atau 0,47 persen menjadi 36.236,54, dan Nasdaq turun 19,31 poin atau 0,13 menuju 15.080,87.

Saham AS turun pada penutupan setelah perdagangan berombak pada hari Kamis karena pasar berusaha untuk pulih dari aksi jual di sesi sebelumnya yang dipicu oleh kekhawatiran seputar kenaikan suku bunga yang lebih dekat dari Federal Reserve.

Nasdaq bangkit kembali dalam perdagangan intraday tetapi berakhir di zona merah, tetap pada kecepatan untuk penurunan mingguan terbesar sejak November setelah penurunan 3,3 persen pada hari Rabu menandai sesi satu hari terburuk benchmark sejak Februari lalu. Dow dan S&P 500 juga ditutup melemah.

Data ketenagakerjaan telah menjadi sorotan minggu ini, dengan laporan pekerjaan bulanan utama Departemen Tenaga Kerja akan dirilis pada hari Jumat.

Pembacaan angka-angka bulan Desember diharapkan menawarkan pandangan yang lebih bermakna pada kekuatan perekrutan dan partisipasi angkatan kerja — indikator utama ekonomi AS, menjadi lebih penting karena pasar terus mempertimbangkan dampak penuh dari gelombang Omicron.

Para ekonom mengantisipasi laporan tersebut akan menunjukkan satu bulan pertumbuhan pekerjaan yang solid sebelum lonjakan virus terbaru berdampak signifikan pada pasar tenaga kerja, dengan perkiraan konsensus di 444.000.

Investor juga menimbang pembacaan baru pada klaim pengangguran mingguan awal Kamis pagi yang menunjukkan pengajuan pengangguran pertama kali meningkat tetapi tetap mendekati level terendah 52 tahun pekan lalu, menandakan pemulihan lanjutan di pasar tenaga kerja karena permintaan pekerja yang tinggi mengalir ke tahun baru.

Tekanan lanjutan dalam teknologi bertahan hingga Kamis, dengan jumlah saham teknologi yang mendekati rekor melihat nilai pasar turun setengah dari level tertinggi setahun terakhir, menurut data Bloomberg.

Ahli strategi ekuitas global senior Wells Fargo Wealth & Investment Management, Scott Wren, menyampaikan investor bertanya-tanya apakah The Fed akan melakukan kenaikan pertama pada bulan Maret atau Juni.

"Sentimen Fed akan memengaruhi pasar saham dalam beberapa bulan."

Analis pasar OANDA Craig Erlam menuturkan laju kenaikan suku bunga tetap menjadi komponen kunci dari prospek investor untuk tahun 2022. Pasar akan terus menilai tingkat inflasi hingga tahun baru dan mengawasi seberapa agresif Federal Reserve dapat memilih untuk melakukan intervensi.

"Kami pikir inflasi kemungkinan memuncak sekarang," kata kepala investasi Cresset Capital Jack Ablin kepada Yahoo Finance Live. "Kami pikir jalur alami inflasi akan menjadi tren yang lebih rendah, tetapi bagaimanapun juga, sepertinya inflasi kemungkinan akan kembali ke tren 2 1/4, 2 1/2, pada akhir tahun."


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street federal reserve omicron

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top