Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Merah, Hasil Virtual Meeting Joe Biden dan Xi Jinping Dinanti

Kurva imbal hasil obligasi AS meningkat pada spekulasi Federal Reserve mungkin harus mempercepat pengetatan kebijakan untuk melawan tekanan harga yang meluas terkait pandemi.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 16 November 2021  |  05:59 WIB
Wall Street Merah, Hasil Virtual Meeting Joe Biden dan Xi Jinping Dinanti
Seorang pejalan kaki yang memakai masker lewat di depan gedung bursa saham New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, pada Kamis, (22/7/2021). - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham di Amerika Serikat parkir di zona merah pada akhir perdagangan Senin (15/11/2021) waktu setempat saat imbal hasil obligasi AS naik dan dolar AS menguat di tengah kekhwatiran bahwa inflasi yang memanas akan membuat penarikan stimulus oleh The Fed lebih cepat.

Berdasarkan data Bloomberg pada Selasa (16/11/2021), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 0,04 persen atau 12,86 poin ke 36.087,45, S&P 500 cenderung mendatar 0,05 poin atau 0,00 persen ke 4.682,80, dan Nasdaq tergelincir 0,04 persen atau 7,11 poin ke 15.853,85.

Saham Tesla Inc. mendekati sesi bearish setelah Chief Executive Officer Elon Musk mengemukakan gagasan untuk menjual lebih banyak sahamnya.

Kurva imbal hasil obligasi AS meningkat pada spekulasi Federal Reserve mungkin harus mempercepat pengetatan kebijakan untuk melawan tekanan harga yang meluas terkait pandemi. Data manufaktur New York yang lebih kuat dari perkiraan menambah kasus untuk kenaikan suku bunga sebelumnya.

Pelaku pasar sedang menunggu hasil pertemuan puncak virtual antara Presiden AS Joe Biden dan pemimpin China Xi Jinping yang akan menstabilkan hubungan. Tanda-tanda perbaikan apa pun dapat membantu sentimen, tetapi efeknya mungkin berumur pendek mengingat kekhawatiran yang lebih luas di pasar atas inflasi dan dampak dari upaya “kemakmuran bersama” Xi untuk mengatasi ketidaksetaraan.

Reli ekuitas telah berhenti di dekat rekor tertinggi karena meningkatnya kekhawatiran tentang apakah pembuat kebijakan membuat kesalahan historis dengan memperlakukan tekanan harga yang meningkat sebagai sementara. Mantan pemimpin Fed New York William Dudley dan mantan Presiden Richmond Jeffrey Lacker menyarankan bahwa Fed harus mempercepat pengurangan. Gubernur Bank of England Andrew Bailey mengatakan dia sangat tidak nyaman dengan situasi inflasi.

Inflasi kemungkinan akan membuat suku bunga The Fed naik dengan cepat tetapi kemudian mereka bisa berhenti setelah beberapa kenaikan dan pasar bisa tenang," Edward Moya, analis pasar senior Oanda, mengutip Bloomberg.

Saham Boeing (BA) naik setelah pimpinan divisi komersial produsen pesawat tersebut mengatakan kepada Bloomberg bahwa dia berharap China akan melanjutkan pesanan 737 Max setelah lebih dari dua tahun dilarang beroperasi. Perusahaan juga mengatakan telah memesan sejumlah pesanan usai Dubai Airshow 2021, termasuk untuk dua 777 Freighter dengan Emirates.

Data ekonomi China yang lebih kuat dari perkiraan juga membantu mengangkat sentimen pedagang di awal minggu. Ekonomi terbesar kedua di dunia itu melihat penjualan ritel dan produksi industri secara tak terduga meningkat pada Oktober dibandingkan tahun lalu. Ini menunjukkan dampak ekonomi dari berbagai gelombang Covid-19 dan efek pembatasan mulai mereda.

Namun, harga rumah baru di China turun sekitar 0,25 persen pada Oktober 2021 dibandingkan September 2021, menandai penurunan terbesar dalam lebih dari enam tahun karena pasar real estat negara itu terus berada di bawah tekanan.

Investor pada pekan ini juga akan menerima data baru dari Departemen Perdagangan tentang penjualan ritel AS. Laporan tersebut kemungkinan akan menunjukkan kenaikan 1,3 persen secara bulanan dalam penjualan untuk Oktober setelah kenaikan 0,7 persen yang lebih optimistis pada September. Dan hasil pendapatan ritel dari nama-nama besar termasuk Walmart (WMT), Target (TGT), Home Depot (HD) dan Lowe's (LOW) akan menawarkan rincian tambahan tentang keadaan konsumen.

Untuk saham-saham di Wall Street, minggu lalu menandai jeda singkat setelah  rekor kenaikan. S&P 500 mencatat penurunan mingguan untuk pertama kalinya dalam enam minggu, tetapi tetap dalam 0,8 persen dari tertinggi intraday sepanjang masa pada penutupan Jumat. Dow dan Nasdaq juga tidak jauh dari level rekor mereka sendiri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street dow jones nasdaq

Sumber : Bloomberg/Yahoo Finance

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top