Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Emtek Targetkan Akuisisi Bank Fama Rampung Tahun Ini

Grup Emtek merencanakan proses akuisisi terhadap PT Bank Fama International selesai akhir 2021.
Annisa Sulistyo Rini
Annisa Sulistyo Rini - Bisnis.com 05 November 2021  |  08:49 WIB
Logo Bank Fama - bankfama.co.id
Logo Bank Fama - bankfama.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - PT Elang Mahkota Teknologi Tbk. (EMTK) atau Grup Emtek menargetkan proses akuisisi 93 persen saham PT Bank Fama International rampung pada 2021.

Emtek bakal mencaplok mayoritas saham Bank Fama lewat anak usahanya, PT Elang Media Visitama (EMV). Dalam prospektus di Harian Bisnis Indonesia, tertulis bahwa EMV merupakan perusahaan holding yang bergerak di bidang jasa konsultasi manajemen.

Emtek mengenggam 99,99 persen saham EMV dan 0,00005 persen lainnya dimiliki oleh PT Kreatif Media Karya. KMK juga merupakan entitas usaha Emtek.

Adapun, setelah pengumuman rancangan pengambilalihan ini, Bank Fama dan EMV akan melakukan pemanggilan RUPSLB pada 6 Desember 2021.

"Kemudian, pengajuan permohonan pengambilalihan ke OJK pada 8 Desember 2021," papar manajen Bank Fama dalam prospektus.

Diperkirakan proses akuisisi Emtek terhadap Bank Fama akan rampung pada 28 Desember 2021 dengan adanya penerimaan pemberitahuan Menkumham yang menginformasi telah diterimanya akta pengambilalihan.

Pengambilalihan Bank Fama disebutkan sejalan dengan rencana bisnis jangka panjang dari EMV untuk mengembangkan usahanya di Indonesia, termasuk untuk mendukung gerakan pemerintah dalam meningkatkan literasi keuangan dan akses perbankan pada sektor UMKM.

"Pengambilalihan yang diusulkan mewakili investasi strategis oleh EMV dan diharapkan meningkatkan pendapatan di masa depan dan nilai dari EMV," demikian informasi yang dikutip dari ringkasan rancangan pengambilalihan Bank Fama.

Sementara, alasan dan tujuan aksi ini dari Bank Fama yaitu dalam rangka memenuhi POJK 12 sehubungan dengan kewajiban modal inti minimum. Selain itu, aksi ini juga memungkinkan perseroan untuk memanfaatkan kekuatan finansial, jaringan global, serta produk dan keahlian sektoral dari EMV untuk meningkatkan ambisanya dalam bertumbuh.

Pengambilalihan yang diusulkan akan dilaksanakan dengan cara EMV membeli 9.089.503.800 lembar saham Bank Fama, yang mewakili 93 persen total saham yang ditempatkan di Bank Fama.

Saham yang akan dibeli EMV terdiri dari 4.428.701.427 saham yang dimiliki oleh Junus Jen Suherman, 1.704.285.876 saham yang dimiliki Edi Susanto, 1.704.285.876 saham yang dimiliki Dewi Janti, dan 1.252.230.621 saham yang dimiliki PT Surya Putra Mandiri Sejahtera.

"Pengambilalihan yang diusulkan akan dibiayai melalui pendanaan internal EMV melalui tambahan setoran modal yang dilakukan oleh Emtek, pemegang saham mayoritas EMV."

Setoran modal tersebut telah dilakukan sehingga EMV menjamin bahwa pembiayaan tersebut tidak berasal dari pinjaman atau fasilitas pembiayaan dalam bentuk apapun dari bank atau pihak lain di Indonesia dan bukan berasal dari dan untuk tujuan pencucian uang.

Apabila ada pemegang saham Bank Fama saat ini yang tidak setuju terhadap pengambilalihan yang diusulkan, maka keberatan akan diselesaikan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

EMV juga berencana mempertahankan tim manajemen Bank Fama saat ini. "EMV juga berencana untuk mendukung dan meningkatkan kegiatan pengembangan karyawan untuk membangun keahlian dan kemampuan karyawan dalam menduung kegiatan utama dari Bank Fama."

Sebagai informasi tambahan, Bank Fama memiliki modal inti utama senilai Rp1,001 triliun per Desember 2020. Sesuai dengan POJK 12/2020, modal inti minimum yang harus dipenuhi sebesar Rp2 triliun paling lambat 31 Desember 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

akuisisi elang mahkota teknologi emtek bank fama international
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top