Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Grup Indika Petrosea (PTRO) Raih Kontrak Tambang Rp3,6 Triliun!

Petrosea meraih nilai kontrak jasa tambang dan rental alat senilai US$265 juta dalam jangka waktu 4 tahun
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 12 Oktober 2021  |  09:30 WIB
Investor saham yang dijuluki Warren Buffet Indonesia Lo Kheng Hong memaparkan materinya pada acara Mega Talkshow Investasi 2020 di Aula Barat Institut Teknologi Bandung (ITB), Bandung, Jawa Barat, Sabtu (7/3/2020). Bisnis - Rachman
Investor saham yang dijuluki Warren Buffet Indonesia Lo Kheng Hong memaparkan materinya pada acara Mega Talkshow Investasi 2020 di Aula Barat Institut Teknologi Bandung (ITB), Bandung, Jawa Barat, Sabtu (7/3/2020). Bisnis - Rachman

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten energi grup Indika, PT Petrosea Tbk. (PTRO) mendapatkan kontrak baru pertambangan bersama anak usahanya senilai US$265 juta atau setara Rp3,6 triliun dengan estimasi kurs Rp14.200 per dolar AS.

Corporate Secretary Petrosea Anto Broto mengungkapkan perolehan kontrak baru ini terjadi pada Minggu (10/10/2021) antara perseroan sebagai manajemen proyek dan PT Karya Bhumi Lestasi sebagai kontraktor yang merupakan anak usaha 100 persen dan menjadi pihak yang mendapatkan kontrak.

Adapun, kerja sama tersebut dilakukan dengan PT Hardaya Mining Energy dan PT Central Cipta Murdaya sebagai klien dan pemberi jaminan pembayaran atas kewajiban pembayaran kepada perseroan dan anak usahanya.

"Jenis kontrak merupakan perjanjian jasa pertambangan dan perjanjian rental peralatan dengan nilai kontrak US$265 juta dalam jangka waktu 4 tahun," urainya dalam keterbukaan, Selasa (12/10/2021).

Lebih lanjut, kontrak yang senilai Rp3,6 triliun ini akan memberikan tambahan pendapatan dan memperkuat kondisi keuangan perseroan.

Emiten yang 15 persen sahamnya dimiliki investor kawakan Lo Kheng Hong itu mencatatkan laba yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar US$11,76 juta pada semester pertama 2021, meningkat 29,8 persen dibandingkan dengan US$ 9,06 juta pada tahun sebelumnya.

Sementara itu, total pendapatan perusahaan juga meningkat 9,89 persen menjadi US$ 193,30 juta dari US$ 175,90 juta pada periode yang sama tahun 2020.

Kenaikan laba PTRO sebagian besar dicapai melalui peningkatan kegiatan operasional di lini bisnis Kontrak Pertambangan, dimana total volume overburden removal meningkat 26,82 persen yoy menjadi 58,02 juta dan coal productionmeningkat 25,49 persen yoy menjadi 15,95 juta ton.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indika energy Kinerja Emiten petrosea tbk lo kheng hong
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top